Zambezi datang Zambezi pergi perjalanan di sepanjang sungai mitos selatan Afrika

Sekiranya pengunjung pada tahun 1958 berdiri di puncak Bumi Hills dan mengintai melalui sepasang teropong, mereka mungkin terganggu oleh pandangan seorang lelaki yang terdengkur dalam topi floppy yang cuba menanggalkan seekor gajah ke rakit kayu. Rupert Fothergill adalah pelindung permainan utama dari apa yang kemudiannya Rhodesia, sekarang utara Zimbabwe, dan didakwa dengan penempatan semula hidupan liar yang terkandas oleh perairan yang semakin meningkat di Tasik Kariba yang baru dicipta.

Dari kanunya di saluran Sungai Zambezi, panduan hidupan liar Cloud Magondo mengimbas landskap untuk hippos © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Rakaman bijak masa itu menunjukkan dia bertengkar dengan beberapa masalah yang tidak teratur: bahu dalam air dan memegang kerut-kerut seperti kelinci, di tangannya; bersahaja cuba untuk menjauhkan badak dengan gelombang atau dua topinya; dan mengangkat baboon bedraggled ke dalam perahu oleh bahunya. Pada masa 'Operation Noah' diturunkan pada tahun 1964, Fothergill dan pasukannya telah menyelamatkan lebih dari 6000 haiwan.

Hari ini, dari sudut pandang Bumi, Kariba kelihatan lebih banyak laut daripada tasik. Di pantai, kawanan gajah kecil, kerbau dan hippo merumput di rumput berharga permata. Lurus ke hadapan, bukit-bukit yang kelabu, Zambia hanya kelihatan, tetapi tidak ada apa-apa kecuali air ke cakrawala kiri dan kanan; feri kereta mingguan yang mengesan laluan tetap melalui gelombang timur ke barat akan mengambil masa 24 jam penuh untuk menyelesaikan perjalanannya. Lebih 50 tahun sejak ia diwujudkan, Kariba kekal sebagai tasik tiruan terbesar di dunia dengan volum. Namun ia dilihat oleh sesetengah orang sebagai tampuk sementara, yang mungkin hilang sebelum terlalu lama.

Dalam mitologi orang Tonga di rantau ini, Zambezi adalah rumah kepada tuhan sungai Nyami Nyami. Naga gergasi, dengan badan ular dan ketua ikan, Nyami Nyami menyediakan untuk Tonga apabila masa sukar. Pada tahun 1957 dan 1958, Zimbabwe menderita banjir terburuk yang pernah dilihat dalam sejarah yang dirakam, dua kali menyapu tembok yang dibina untuk mewujudkan Lake Kariba. Nyami Nyami marah, kata Tonga, dia tidak mahu empangan itu. Penglihatan binatang berusia 200 meter yang ditenun melalui tasik masih dilaporkan dalam kertas tempatan, dan gempa bumi di rantau ini disebabkan oleh raksasa yang menabrak empangan, cuba untuk sampai ke isterinya yang terkandas di sisi lain.

Pelajar Muroyiwa di Tasik Kariba © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Pelancong tempatan Muroyiwa membesar dengan cerita-cerita ini. Dalam pakaian yang Fothergill akan mengenali (celana pendek safari dan baju besi), dia menaiki botnya di antara pokok. Cawangan-cengkeraman mereka yang dicemari keluar dari air seperti jari-jari yang mengerikan, pokok-pokoknya adalah semua yang kekal sebagai hutan mopane yang pernah berkerpetu di puncak Kariba, hilang apabila Zambezi dibendung. Cormorants menetap di cawangan mereka, mengambil ke udara hanya untuk mencelupkan mendadak di bawah permukaan, sementara menelan segar dari musim panas mereka di Eropah menoreh serangga di atasnya.

Pelajar menunjuk ke sebuah pulau bernama selepas manusia terakhir meninggalkan lembah itu ketika perairan itu mengalir di sekelilingnya. 'Mola percaya pada Nyami Nyami dan dia tahu dia tidak mahu empangan itu. "Tidak mungkin air akan masuk ke ambang pintu saya," kata Mola. Tetapi air mula datang dan datang dan ia datang tepat ke rumahnya, 'jelas Pelajar. 'Akhirnya, dia hanya masuk ke kanunya dan mendayung pergi.'

Ukiran kayu Nyami Nyami © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Ibu pelajar Unarie adalah satu lagi yang meninggalkan ketika tasik itu dibentuk, berjalan 12 batu dari pedalaman ke kampung penempatan semula yang menjadi rumah baru Tongas. Dia duduk di bawah naungan rumah lumpurnya, bumbungnya terbenam dengan bluegrass, periuk timah kering di luar matahari. Tomato, ubi jalar, okra dan jagung tumbuh dalam plot kecil yang dikendalikan oleh keluarganya.

Di pinggir kelompok pondok mereka, sebuah menara penampungan berdiri kosong; sebaik sahaja malam jatuh, salah seorang cucunya akan naik dan memerhatikan singa, hyenas dan gajah. 'Saya terlalu tua untuk pergi ke tasik sekarang,' kata Unarie, 'tetapi kehidupan saya di kampung lama adalah sempurna. Saya tidak pernah melihat Nyami Nyami tetapi saya akan lebih gembira jika dia mahu memecahkan tembok. '

Sehingga hari itu, semua mesti menyesuaikan diri dengan penampungan Zambezi. Satu ratus batu turun dari Kariba, sungai itu meneruskan perjalanannya ke Lautan Hindi dalam perendaman languid tebal. Dari dataran bukit banjir luas, seperti oak Faidherbia albida pokok-pokok, memberikan rantau ini pandangan yang tidak paham: jika bukan kerana zebra menggelegak di bawah cawangan, seseorang mungkin membayangkan diri berada di Richmond Park pada hari musim panas emas.

Zebra di Taman Negara Mana Pool © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Cloud Magondo memulakan latihannya sebagai panduan hidupan liar di Bumi Hills sebelum berpindah ke Taman Negara Mana Pools. Memperbaiki topi besbol 'I ♥ Jesus' di kepalanya, dia naik ke kanu dan meluncur dari bank. Lapwing tukang besi bertambah dari sarangnya di dalam gondok air dan membuat permusuhannya diketahui dalam kegilaan yang membosankan. Mata dan telinga permukaan hippopotamus. Awan merungut sisi kanu dengan dayungnya. 'Anda tidak mahu memberi haiwan terkejut tiga tan,' katanya. 'Kalau dia berlari kepadamu, kamu tidak akan melepaskannya. Semua yang tersisa adalah serpihan. ' Hippo naik dan mula berkuasa melalui saluran sempit ke arah kami, puncak air yang melonjak di hadapannya. Beberapa saat yang saraf berlalu, menunggu dia terjun di bawah bot dan melepaskan kita ke langit untuk menyertai lapwing - tetapi hippo berjalan lurus lalu. 'Sekarang kita perlu bimbang tentang buaya,' kata Awan, dengan senyuman seorang lelaki yang sangat suka menggulung orang yang kurang biasa dengan hidupan liar Afrika daripada dia.

Bot itu ditinggalkan dalam memburu penduduk Mana Pools yang paling terkenal. Awan merayap melalui semak belukar, melangkah ke atas bunga merah cerah yang jatuh dari pokok sosej, dan berhenti mengagumi ular belukar hijau yang dikelilingi oleh cawangan. Impala melihat dari ragut mereka, dan mengalihkan perhatiannya dalam penggera.

Lembu jantan yang berotot berdiri lebih lama lagi, kemudian mengetuk ke dalam semak. 'Kami telah menemuinya,' kata Awan, merunduk. 'Lihatlah, ada Boswell.' Di hadapan, seekor gajah yang sudah tua seperti Tasik Kariba, gadingnya merentang jauh di luar tengkorak gergasinya, berdiri di bawah Faidherbia, perlahan-lahan bergoyang. Batangnya mencapai buah pod yang tergantung di kanopi di atasnya, gerbang belakangnya, dan dia mengangkat dirinya ke udara. Selama enam saat dia mengimbangi dua kaki belakangnya, seperti anjing yang memohon, dan menarik cabang.

Boswell mencapai buah dari Faidherbia albida pohon akasia © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Boswell, dan beberapa orang lain seperti dia di kawasan itu, dianggap sebagai satu-satunya gajah di dunia untuk berdiri seperti ini, dan hanya diperhatikan berbuat demikian dalam tempoh 30 tahun yang lalu. Satu teori ialah pokok Faidherbia telah merosot sejak penangkapan Zambezi mengganggu ekosistem taman itu, dan persaingan untuk polongannya sengit. 'Boswell pandai,' bisik Awan sebagai binatang menjejali pod merah yang terbentang ke dalam mulutnya dengan batangnya. 'Dia sedar untuk terus hidup, anda perlu menjadi gajah yang boleh mencapai lebih tinggi daripada orang lain.'

Boswell bukanlah satu-satunya gajah yang telah mengubah tingkah lakunya dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Di barat dari Zimbabwe, jauh dari tebing Zambezi, terletak Hwange National Park. Tidak ada salahnya landskap untuk taman Inggeris di sini; dalam musim kering yang tebal, pucuk tumbuhan kecil dari semak duri yang berlabuh berlabuh di tanah yang ditiup dari Gurun Kalahari. Tiada tuhan sungai yang datang untuk menyelamatkan di masa-masa yang diperlukan - tetapi Hwange belum ditinggalkan. Semangat Fothergill hidup. 'Adakah anda mendengarnya?' meminta Adam Jones, pemandu perantis, membawa Jeep kami berhenti. Putaran putaran putaran air yang stabil melalui udara tetap. 'Anda sedang mendengar denyutan jantung taman itu.'

Horeah pertama di Hwange telah ditenggelami pada tahun 1929, memelihara kolam rantau ini secara buatan di puncak apabila hujan turun. Haiwan di taman kini mengaitkan bunyi pam dengan janji air. Pemanduan yang singkat di sepanjang trek yang mengalir mendedahkan satu titik kosong dengan benjolan kelabu. Mereka bergerak. Dari seluruh dataran, gajah datang - sibuk di atas tanah yang berdebu dalam keadaan trot yang menggelegak, batang batang melayang liar. Di dalam lubang air, mereka minum, percikan di cetek, menggulung dalam lumpur dan mengejar buaya, babi dan satu sama lain, tooting dengan gembira.

Gajah berkumpul di tepi air untuk minum © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Laluan yang menuju ke lubang air adalah yang digunakan oleh gajah untuk beratus-ratus, jika tidak beribu-ribu tahun. Mereka membentuk jalan tersendiri melalui belukar, seolah-olah dibaringkan dalam tarmac. Manusia mengikuti mereka sekarang juga, banyak di belakang tokoh Julian Brookstein yang mengasyikkan, senapang menyerang di bahunya, warna cermin ditolak di kepalanya. 'Sekiranya anda hilang di sini,' katanya, 'ikuti jejak gajah. Mereka akan sentiasa membawa air. ' Kami bukan satu-satunya cara untuk melangkah dengan cara ini: cheetah segar, trek hamparan dan landak menjejaki kami di jalan, dan daun antelope klipspringer kecil dari bukit-bukit granit yang mengalir dari tanah yang berdebu. Kami melewati rangka penuh seekor gajah tua, gading panjangnya berbaring di keruntuhan tulang. 'Di mana seekor gajah mati, begitu juga dengan gadingnya,' kata Julian, berhenti untuk memeriksa jenazah. 'Ia adalah idea yang romantis sekarang, sedih.'

Julian mempunyai banyak pertemuan dengan gajah hidup, dan kebanyakan hidupan liar yang lain, dalam enam tahun dia menjadi pemandu berjalan kaki profesional. Dia masih belum menembak tembakan dari senapangnya dalam pertahanan. 'Sembilan puluh peratus dari pertemuan adalah bagaimana kamu bertindak,' jelasnya. 'Haiwan ini digunakan untuk sesuatu yang melarikan diri dari mereka; mereka diprogram untuk mengejar. Mereka kembali jika kamu berjalan ke arah mereka. ' Ia mungkin perkara yang paling biasa dilakukan ketika berhadapan dengan jisim otot dan tulang tujuh ton, tetapi titik Julian tidak lama lagi terbukti.

Gajah berusia 50 tahun, yang tidak dapat didekati dari paras bawah tanah, mengambil pengecualian terhadap kehadiran dan caj kami pada kami, telinga besar yang mengepak ketika dia mengumpulkan kelajuan. Julian terus berjalan ke arahnya, menjerit, melambaikan tangannya dan menendang habuk. Gajah itu masuk dalam beberapa meter, berhenti, kelihatan sedikit tidak pasti, dan akhirnya bertukar ekornya, berlepas dengan mendengkur yang marah. 'Singa adalah sedikit berbeza dengan seekor gajah,' kata Julian, ketika kami memanjat kembali ke Jeep. 'Dia akan bergegas untuk memberitahu anda bahawa anda telah cukup dekat, seolah-olah berkata, "Tinggal di mana anda berada dan kami akan berteman."'

Kebanggaan singa terletak di Taman Negara Hwange © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Adalah baik untuk mengetahui, kerana Hwange adalah kawasan yang kaya dengan singa. Panggilan bass yang mendalam mereka merenung melalui dinding kanvas di khemah kami pada waktu malam, dan mereka adalah hiasan yang sentiasa ada di sekitar perkhemahan. Pada bila-bila masa sepanjang hari, mereka dapat ditemui berehat di tepi air yang berdekatan, menonton dengan sikap acuh tak acuh seperti zirafah dengan berhati-hati menjauhkan diri untuk minum; mengawasi anak-anak muda yang jatuh di antara satu sama lain dan melompat pada ibu bapa mereka; dan jatuh dalam naungan kecil yang ditawarkan oleh gundukan rayap. Terdapat juga tambahan baru - seorang lelaki muda baru-baru ini tiba, yang cukup bijak untuk menghindari kebanggaan tempatan. Dia telah mendapati dirinya sebagai tempat untuk bersembunyi dan menjauhkan diri daripada masalah, mata kuningnya sentiasa mengimbas sekelilingnya untuk bahaya. 'Dia sedar dia berada di wilayah singa yang lain,' kata Adam. 'Dia akan mendengar yang lain mengaum sepanjang malam. Dia mesti takut.

'Mungkin singa muda akan memetik keberanian untuk tinggal dan melawan lelaki dominan untuk patchnya. Memandangkan pemendapan sarafnya, nampaknya dia akan bergerak, padding perlahan-lahan melintasi semak-semak, melewati lubang air dengan jalur bunyi gagap yang berterusan, dan seterusnya, mencari wilayah di mana untuk memulakan kebanggaan sendiri. Satu singa dari Hwange baru-baru ini dikesan oleh penyelidik hingga ke Victoria Falls, kira-kira 120 batu jauhnya.

'Asap yang menggelegar', Victoria Falls © Jonathan Gregson / Lonely Planet

Sukar untuk membayangkan landskap yang kurang seperti Hwange. Air terjun membuat kehadiran mereka jauh dari belukar. Mula-mula tiba-tiba bergegas, seperti trafik jam sibuk di lebuh raya jauh, terdengar dari batu jauhnya; maka, awan abu-abu yang rendah datang ke pandangan, berjongkok di kaki langit. Kekuatan penuh Mosi-oa-Tunya ('asap yang menggelegar'), untuk memberi nama pribumi yang lebih tepat, menjadi jelas apabila dataran tiba-tiba jatuh. Dari rim, Zambezi menjunam 100 meter, memukul tanah dengan begitu keras, ia mewujudkan kabus yang naik seperempat mil melalui udara, seperti hujan yang telah memutuskan untuk jatuh ke atas. Para pelawat yang mengembara di sepanjang jalan yang melontarkan air terjun akan segera ditenggelamkan oleh semburan. Yang lain duduk di kolam betul-betul di pinggir katarak atau melepaskan diri dari Jambatan Falls Falls dengan panjang tali bungee yang terikat dengan kakinya, dengan sikap menentang semua peraturan pemeliharaan diri.