Menyaksikan subuh baru berjalan panjang LA Boulevard Sunset

Kenaikan sejauh 26 batu dari satu hujung Sunset Boulevard LA kepada yang lain membantu penduduk tetap jangka panjang menyambung semula dengan sejarah bandarnya dan mendedahkan perubahan yang berlaku di beberapa kawasan kejiranannya yang paling terkenal.

Artikel ini muncul dalam edisi edisi majalah majalah Lonely Planet pada bulan Julai.

Sunset Boulevard menjalar melalui beberapa daerah LA yang paling terkenal © Simon Urwin / Lonely Planet

Batu 1: Downtown LA

Pada 6.27 pagi, saya berdiri di bayang-bayang Stesen Kesatuan LA. Dihidupkan oleh palma kipas Mexico yang langsing dan bergaya diterangi, lengkungannya di Sepanyol dan menara lonceng memancarkan warna biru yang mendalam.

'Saya sedang berjalan ke pantai,' saya menyebutkan kepada seorang pengawal keselamatan yang berdekatan. Destinasi saya adalah sejauh 26 batu di satu jalan. Sunset Boulevard.

'Semoga beruntung dengan itu,' katanya dengan tidak senonoh. Saya mengangkat bahu, berpaling ke pejabat pos Annex Terminal di seberang jalan, di mana pencari yang mabuk, Charles Bukowski, bekerja selama 12 tahun dan di mana novel klasiknya, Pejabat Pos, berlaku dan memikirkan bandar saya.

Saya Angeleno generasi ketiga yang jarang berlaku, dan apabila orang bertanya apa yang saya sayangi tentang LA, saya katakan ia adalah bandar yang paling berpikiran terbuka di Amerika. Itulah rahmat dan laknat. Di Los Angeles anda boleh melakukan apa sahaja, menjadi sesiapa sahaja. Industri, agama, kultus dan fesyen telah dicipta dan dicipta semula di sini, bersama-sama dengan wajah, badan, nyawa dan karier yang tidak terhitung.

Namun, ia tidak mempunyai perpaduan. Ia adalah sebuah kawasan kejiranan yang berbeza, yang menjadikannya menakutkan bagi pengunjung. Hadiah kami sering dikelilingi dan diabaikan.

Sunset Boulevard menjembatani banyak barisan ini dan beroperasi sebagai portal kepada jiwa bandar. Ia penuh dengan seniman dan pendatang, pemberontak dan pemberontak, pemimpi dan superstar. Saya tahu kerana saya telah berjalan sebelum ini, kembali pada bulan Mac 1999, ketika saya mempunyai pekerjaan sehari dan fantasized menulis cara saya di seluruh dunia. Sejak itu saya telah menikmati beberapa kejayaan, mendapat beberapa parut pertempuran, dan sekarang bahawa LA telah melanda kebangkitan kebudayaan yang didorong oleh milenium, saya tertarik dengan apa yang telah berubah.

Echo Park adalah salah satu kejiranan yang paling bergaya di LA © Simon Urwin / Lonely Planet

Batu 2: Echo Park

Saya melangkah melepasi taquerias Jalan Olvera - di mana bau cili yang membara yang ditapis melalui penempatan Mexico yang asli, Pueblo de Los Angeles, dan ditekan ke kejiranan LA saat ini: Echo Park.

South of Sunset adalah rumah Victoria yang indah di Angelino Heights dan memikat bunga teratai dari Echo Park Lake. Di tingkat jalanan, perniagaan kecil yang menarik berdiri bahu ke bahu berdekatan dengan permata abad pertengahan yang merupakan Stadium Dodger. Di sini pasukan besbol Brooklyn berpindah pada tahun 1958, membawa bintang UCLA Jackie Robinson pulang ke rumah.

Tujuh belas tahun yang lalu, saya berjalan dalam keadaan hujan lebat, dan terpaksa berlindung di kalangan samseng, nenek dan anak-anak sekolah, hampir semua yang adalah Latino dan membeli kedai pakaian murah dan roti bakar Mexico. Sekarang terdapat pusat membeli-belah vintaj mewah, butik pereka dan kafe dan bar bergaya untuk menghulurkan hipsters.

Farm burung unta adalah salah satu daripada beberapa restoran Echo Park yang berkualiti tinggi © Simon Urwin / Lonely Planet

Ladang Burung Unassuming adalah yang terbaik dari dapur ladang ke meja yang menjadikan pemandangan makanan Eastside sangat menarik.

'Itu restoran kejiranan,' kata Brooke Fruchtman, yang memiliki suaminya, koki Jaime Turrey. 'Sembilan puluh peratus daripada pelanggan kami adalah tempatan.'

Saya telah makan di sana malam sebelumnya, dan hidangan kegemaran saya adalah mengagumkan dengan ceviche tostada dengan kepingan nipis yang dibumbui kerang dan sotong yang berlapis mangga dengan poppadom. Rasanya seperti Taman Echo yang baru: kompleks dan kreatif, dengan Latin tang, tetapi satu-satunya orang Latin di bangunan malam itu bekerja di sana. Apabila saya pergi, 'F --- Gentrification' ditandakan pada kotak utiliti di luar.

Gentrifikasi datang dalam gelombang, sering secara organik. Turrey, yang datuk neneknya berasal dari Mexico, dan Fruchtman tiba pada tahun 2014 ketika Echo Park sudah panas, dan menyewakan sebuah bangunan yang telah kosong selama dua tahun. Sebelum membuka restoran mereka, Ishak Lopez, 48, berhenti dengan mencari pekerjaan. Dia telah berpindah ke Echo Park dari Oaxaca 20 tahun yang lalu, dan hari ini dia masih hidup hanya satu blok dari restoran.

'Lima belas tahun yang lalu terdapat begitu banyak kumpulan,' kata Lopez. 'Saya akan mendengar tembakan setiap malam.'

Taman Echo yang baru adalah tempat yang lebih selamat untuk menaikkan anak-anaknya, dan kawalan sewa bermakna keluarga yang bekerja seperti yang mampu untuk tinggal di sana. Untuk sekarang. Tetapi bagaimana jika spekulator membeli bangunan apartmen lama dan meruntuhkannya? Di mana mereka akan pergi?

Tanda Hollywood kelihatan dari St Garabed Gereja Apostolik Armenia Gurun di Hollywood Timur © Simon Urwin / Lonely Planet

Batu 5: East Hollywood

Setelah melancarkan Silverlake uber-hip, dan mengetuk diri di hadapan ibu pejabat Gereja Scientology (permintaan maaf L Ron), saya mendarat di gurun Armenia delis dan roti, dapur mi Thai dan kedai-kedai manis. Satu kolaj papan tanda bertindih dalam tiga bahasa. Beberapa panggilan East Hollywood Little Armenia, yang lain menyebutnya Thai Town.

'Masyarakat berkembang bersama-sama,' kata Tereza Yerimyan, presiden Majlis Neighborhood East Hollywood.

Orang Armenia mula-mula datang ke LA pada tahun 1950-an. Yerimyan berpindah ke sini sebagai seorang gadis muda selepas kejatuhan Kesatuan Soviet, sama seperti komuniti Thai mula berkembang.

'Kami berkongsi nilai yang sama dan mempunyai keperluan yang sama, seperti perumahan berpendapatan rendah dan warga emas,' katanya mengenai kawasan berkembarnya. 'Ia adalah daerah yang paling pelbagai di bandar raya, dan ia akan melalui facelift.'

Masalahnya, di Hollywood, facelifts tidak selalu berubah dengan baik. Walaupun Echo Park telah berkembang satu perniagaan kecil pada satu masa, Hollywood menjadi apa yang disebut Yerimyan 'pusat bandar mini', terima kasih kepada pembangunan atas turun naik besar-besaran.

The Hollywood Walk of Fame adalah tarikan pelancong yang popular di sepanjang laluan ini. © Simon Urwin / Lonely Planet

Yerimyan menunjuk ke bangunan 20 lantai yang dijadualkan untuk mengambil tempat Muzik Amoeba, kedai rekod terakhir LA yang hebat, tidak jauh dari mana Walk of Fame mengembara ke Sunset dari Hollywood Boulevard.

'Ia akan membawa penduduk baru, tetapi ia tidak akan menjadi keluarga etnik,' katanya.

Yerimyan, seorang penyokong komuniti yang tidak kenal lelah, telah membantu mengalahkan projek-projek mega lain, dan terus bertempur untuk memelihara kejiranannya yang berlainan, yang melambangkan kebanyakan bandaraya. Apabila dia memerlukan jeda, dia melawat Gereja St Garabed, di sebelah utara Sunset di Alexandria Avenue, menyalakan lilin dan meminta bimbingan Tuhan.

'Ia lebih daripada sekadar rumah,' katanya mengenai East Hollywood, 'itu semua yang anda tahu.'

Batu 10: Sunset Strip

Sebagai kuasa pasaran dan pembuat tompok berkumpul di timur, Sunset Strip yang terkenal, sekali vorteks kehidupan malam LA, telah menderita. Beberapa kelab di mana legenda seperti Bob Marley, Pintu, dan Pistol dan Mawar meletup ke adegan muzik Amerika masih berdiri, tetapi yang lain telah menutup.

Walaupun hotel-hotel mewah di Strip tetap relevan dan diberkati dengan pemandangan yang hebat, tidak ada yang lebih baik daripada kolam dari Andaz, trend kehidupan malam kontemporari ke arah DIY, indie estetik dari LA Eastside - Silverlake, Echo Park dan Downtown LA - bukannya set bertarikh - glamor kain dari Sunset Strip semalam.

Fantasi telah beralih untuk realisme, dan pasti, LA berasa lebih pintar sekarang, tetapi ia kurang mendapat perhatian. Kehilangan Kilmister Lemrich's Motörhead adalah metafora yang sempurna untuk kematian Strip. Lemmy adalah orang biasa di menyelam yang paling terperinci, Rainbow Bar & Grill - sekali penari rambut rocker. Hari ini, ia sering ditinggalkan, tetapi Lemmy masih di sana, abadi di gangsa.

Beverly Hills terkenal kerana hubungannya dengan orang kaya dan terkenal © Simon Urwin / Lonely Planet

Batu 12: Beverly Hills & Bel Air

Saya memberi penghormatan kepada saya kemudian membongkok Beverly Hills, di mana taman-taman yang rapi terawat, vila-vila yang besar dan Taman Memorial Will Rogers, dengan telapak tangannya yang elegan, semuanya memohon pejalan kaki yang ganjil untuk menyerap rahmat mereka.

Sementara itu tanah tidak ada jalan kaki di mana ular Sunset di sepanjang pangkalan bukit Bel Air adalah mengenai kereta. Saya bergerak melalui lubang-lubang ivy, di jalan-jalan yang dibakar oleh pekerja-pekerja rumah tangga, dan menghindari lalu-lintas lalu lintas, mengecas 50mph di sekitar sudut buta. Mercu tanda LA Barat mendedahkan diri mereka berhampiran dan jauh. UCLA, Pusat Getty, lebuh raya 405 yang berkunci.

Batu 20: Pacific Palisades

Sepuluh batu terakhir adalah penyeksaan. Kaki saya sakit, kaki saya berdarah. Saya memasang fon kepala saya dan terus bergerak.

Sepanjang hari saya melangkah masuk ke dalam dan dari bandar saya. Di sebelah timur terdapat orang-orang gelandangan yang tidur di atas bantal kadbod; kini pakaian lama, serpihan tayar, sisa plastik terlalu banyak, dan tikus mati.

Saya menutup mata saya cuba mencium bau hujan yang telah membasuh saya di atas jalan kaki Hollywood beberapa jam yang lalu, dan apabila saya membukanya, mereka yang dibuang telah jatuh ke dalam taman bunga mawar, ladang-ladang yang menakjubkan, dan gunung hijau di Palisade Pasifik.

Apabila saya sampai ke pintu masuk ke Riviera Country Club, sekilas pertama dari biru Pasifik berlegar di kejauhan. Ia adalah kegembiraan yang menggembirakan, dan membantu memberi inspirasi kepada saya ketika saya tergelincir.

Sunset Boulevard berakhir di pantai berhampiran Pantai Will Rogers State © Simon Urwin / Lonely Planet

Dengan lebih kurang satu batu untuk pergi, jalan naik untuk kali terakhir, dan lautan menyebar di luar Kuil Lake yang terkenal.

Saya telah sampai ke syurga yang dirancang Paramahansa Yogananda, sebuah taman meditasi awam, di mana beberapa abu Gandhi dikebumikan. Yogananda adalah salah seorang tuan yoga pertama yang mengajar di Amerika. Beliau tiba di LA pada tahun 1920, tanpa wang, dan membina Fellowship Diri-Realisasi beliau ke dalam sebuah kerajaan yang baik.

Dalam banyak cara kisahnya adalah LA klasik. Dia adalah seorang eksentrik kreatif dengan hati yang besar dan karisma, visi dan iman yang cukup untuk berkembang ke puncak. Satu lagi supernova di sebuah bandar, di jalan raya, pemimpi dan pelaku.

Saya berhenti dan mengambil air terakhir saya, tersenyum, kemudian terus bergerak, satu langkah yang menyakitkan pada satu masa. Setiap orang lebih mudah daripada yang terakhir, berkat pemandangan laut yang melebar sebelum saya dan momentum saya sendiri.

USA