Malam terburuk di dunia

Pelancong belajar untuk merebut empat puluh berkilat dalam beberapa situasi yang mencabar: perjalanan bas semalaman, bilik asrama 15 snorer, tempat lembap tanpa udara. Tetapi beberapa malam ujian walaupun tidur yang paling keras. Berikut adalah tujuh kisah tidur malam yang paling teruk yang pernah kita dengar:

Kisah dongeng tidur, Senegal ke Mali

'Saya menangkap kereta api dari Tambacounda di Senegal ke Bamako di Mali - perjalanan selama tiga hari. Kereta api itu muncul tiga hari (ya, hari) lewat pada tengah malam, dan kereta api yang sudah penuh telah diisi oleh lebih ramai orang lagi. Kami berjaya mengeluarkan kira-kira dua meter persegi di koridor dan apabila keletihan benar-benar ditendang pada pukul 4 pagi, saya cuba menggulung dan tidur dengan kepala saya berehat di atas beg tenda saya. Saya berjaya ini dengan beberapa kejayaan selama dua malam yang akan datang tetapi mengalami sakit kepala yang sangat buruk pada siang hari - ketika kami sampai ke Bamako dan saya membongkar barang-barang saya yang saya temukan (dan saya tidak percaya saya tidak melihatnya sepanjang jalan), botol minyak untuk dapur kem saya telah bocor dalam beg khemah saya dan saya pada dasarnya telah menaburkan diri saya untuk tidur setiap malam dengan petrol gred rendah. Saya fikir ia mengatakan banyak kebersihan umum dan aroma pengangkutan yang saya tidak melihat bau bensin sehingga saya turun.

Untuk membuat keadaan lebih teruk, saya mengalami sakit perut yang dahsyat semasa perjalanan dan ditemui di sebuah hospital di Bamako bahawa saya mempunyai batu ginjal. Ia adalah tiga hari saya tidak akan lupa dan tanpa ragu kenangan perjalanan saya paling mengerikan. '
- Geoff

Seorang lelaki yang tinggi di kereta api, China

'Saya perlu berada di tengah-tengah China dalam seminggu untuk memulakan kerja dan agak muflis. Saya pergi membeli tiket kereta api yang lembut dan mendapati mereka telah terjual habis seminggu. Tidur keras: habis dijual. SEAT lembut: habis dijual. Saya akhirnya membeli tiket kerusi keras, dan saya mempunyai kerusi tengah dalam blok tiga. Perjalanan itu sendiri adalah FORTY EMPAT (44!) Jam, jadi saya perlu tidur dua kali. Menjadi tinggi, tidak ada cara saya akan dapat tidur di tempat duduk, jadi saya meletakkan surat khabar di bawah kerusi (saya tidak mahu berfikir tentang betapa kotor mereka) dan kemudian menjaringkan diri saya (dan semua saya barang berharga) di bawah kerusi itu. Saya hanya boleh berbohong, tetapi saya tidak dapat berguling kerana kerusi itu begitu rendah. Rakan-rakan penumpang saya yang agak menawan kelihatan agak bemused ketika saya tersekat di sana, dengan kepalanya menjalar di sekeliling kakinya. Tiba di Xi'an dua hari kemudian adalah satu bantuan helluva! '
- Adam

Kereta api kereta api, Australia

'Saya pernah tidur di bawah jambatan keretapi yang tidak digunakan di Katherine di Northern Territory, Australia selepas saya kehabisan wang. Khawatir tentang ular, saya menarik beg tidur saya di atas kepala saya dan setelah sejam tenang saya jatuh tertidur, tetapi tidak lama lagi terbangun oleh jejak langkah yang datang ke arah saya. Saya tidak berani bangun sekiranya saya menyerahkan kedudukan saya. Saya meregang kepala saya sebanyak mungkin, tetapi terlalu gelap untuk melihat apa-apa. Langkah-langkah meningkat dalam jumlah; kini terdapat beberapa orang di sekeliling saya. Saya takut saya sedang tidur di tempat di mana orang-orang gelandangan datang untuk mabuk atau mabuk dan ini telah disahkan oleh pergerakan mereka yang rawak, tetapi mereka masih belum membuat apa-apa bunyi selain jejak mereka. Saya berbaring terjaga tegar dan mendengarkan apa yang seolah-olah seperti keabadian, sehingga saya tidak dapat mengambilnya lagi dan duduk untuk melihat dengan teliti dengan betul. Bunyi pergerakan saya membekukan jejak kaki. Saya menatap ke dalam jurang, cuba untuk menjangkakan langkah seterusnya mereka. Selepas seminit, saya membuat bentuk musuh saya: kumpulan penjahat. Selepas beberapa minit mereka berpindah ke tempat makan di tempat lain. Tetapi fikiran saya penuh dengan bulu-bulu khayalan selama sisa malam dan saya tidak tidur wink lain! '
- Mark

Terjebak, India

'Saya berada di India sebelum musim monsun dan ia adalah pepijat bug. Saya membuat kesilapan yang sangat buruk untuk menjaga fluoro pada sehingga tengah malam (saya sangat teruja oleh Miss Smilla's Feeling for Snow). Gabungan helai putih dan cahaya fluoro adalah terlalu menarik bagi legion-bug kecil hitam yang mula menghangatkan saya. Saya menamatkan buku yang duduk di atas kerusi berlengan, menonton ketika katil saya meredakannya. Sekitar 2 pagi, keletihan, saya dengan teliti menyapu setiap bug dari kepingan dan mematikan cahaya, memikirkan ini akan menandakan berakhirnya bacchanale bug. Tetapi tidak. Saya menghabiskan sisa malam mendengar 'pock! pock! ' daripada bug memukul lembaran dan terlibat dalam rutin 'berus berus-berus'. Kuasa kuasi-Buddha saya diadakan selama kira-kira satu jam; Menjelang akhir, saya mengecewakan setiap bug dan membuang mayat di atas lantai. Salah satu malam yang paling mengerikan dalam hidup saya.'
- Rose

Neraka berdarah, Afrika Selatan

'Setelah kesilapan dalam pra-perancangan kami, kami sedih untuk mengetahui bahawa kami tidak memasuki Afrika Selatan tanpa sijil Kuning Fever. Satu pilihan tetap - 24hrs di lapangan terbang. Ia adalah 9:30 malam dan semua bilik di hotel transit telah diambil tetapi bab itu berkata ia bernilai menunggu kerana bilik boleh menjadi percuma pada bila-bila masa. Jadi kami menetap di ruang serambi dan menunggu dengan sewajarnya. Jam-jam berlalu dan tidak ada perintah kepada barisan yang sedang berkembang, termasuk wanita yang marah dalam perjalanan ke Cote D'Ivoire untuk histerektomi. Beliau hanya bercakap bahasa Perancis, dan seolah-olah saya adalah satu-satunya orang yang boleh menguruskan beberapa perkataan bahasa beliau. Dia mengerang dan mengerang di lantai yang menegaskan sebuah bilik, yang tidak menjadi kenyataan; kakitangan penyambut tetamu memandang melewatinya sebagai kesakitannya yang crescendoed dan dia melangkah ke tandas. Apabila dia tidak kembali, saya fikir saya lebih baik menyemaknya. Saya jumpa dia di lantai bilik mandi dengan genangan darah dan cepat mengangkat penggera. Seorang doktor tiba dan keadaan surreal berlaku di mana saya menerjemahkan antara doktor dan pesakit di bilik mandi sebuah hotel transit di Johannesburg pada jam 1 pagi. Dia dibawa keluar dalam tandu dan saya kembali ke ruang serambi dan rakan saya yang lemah dan terus menunggu bilik '.

Pada pukul 2 pagi, mereka akhirnya mengakui apa yang kami disyaki bersama-sama - tidak ada bilik dan apa lagi, kami tidak lagi dibenarkan menunggu di lobi kerana kami membuat tempat kelihatan tidak kemas. Kami merasakan seperti vagrants ketika kami berpindah ke lapangan terbang yang kosong sekarang. Kami mendapati Starbucks tertutup, menolak dua sofa bersama-sama dan akhirnya jatuh ke dalam tidur yang sihat. Satu jam kemudian, pasangan saya terbangun dengan jeritan, yang saya dengar ketika kami mendapati diri kita bersemuka dengan seorang lelaki sengit yang bersandar di atas kita. Dia adalah seorang pengawal keselamatan, matlamat tunggal perlindungan Starbucks dan sekali lagi, kami dipindahkan.

Beberapa kedai di sana ada beberapa lagi kerusi dan kami cuba lagi menutup, sama seperti pembersih tiba. Mereka mula mengosongkan sekitar kami tetapi kami terus menerus selama beberapa saat (saya teringat bermimpi bahawa barang-barang kami sedang diasingkan dari kami) sehingga mereka menghidupkan radio, kekerapan ditetapkan hingga 80an. Ia adalah 5 pagi. Kami berputus asa. Starbucks dibuka, kami membeli kopi kami dan memulakan 12 lagi jam menunggu seperti zombi di lapangan terbang dari neraka. Saya biasanya mahu melawat Afrika Selatan, tetapi tidak lagi. Saya rasa saya sudah menghabiskan seumur hidup di sana!'
- Anna

Bas Zombie, Indonesia

'Tiga puluh enam jam di sebuah bus zombie dari Bukittinggi (Sumatra) ke Jakarta menjangkau dua malam. Malam pertama saya terjebak di belakang tempat orang lain menggunakan saya sebagai bantal, sementara pada masa yang sama cuba mencuri apa sahaja yang mereka dapati. Saya kehilangan cermin mata hitam saya, tetapi berjaya menewaskan wanita yang cuba menjejaki jam tangan saya. Saya kemudian berpindah di sebelah seorang lelaki tua yang tegas enggan membuka tingkap walaupun bas itu tidak berhawa dingin. Pada akhir malam kedua saya dibuang ke tepi jalan raya enam lorong di pinggir Jakarta. Saya memerah ke atas bas tempatan yang sesak yang berasa lebih mati daripada hidup. Apabila pemandu menyelar di brek, saya meraih seorang wanita di kepala utama ketika saya menuju ke arah cermin depan dan kami berdua berakhir di tangga. Saya mengambil kereta api untuk sepanjang perjalanan itu.'
- Steve

Malam-malam tanpa tidur dengan seorang bayi yang baru lahir, India

'Saya berada di India satu kereta api semalaman dari Shimla ke Delhi. Dalam usaha untuk menyelamatkan wang saya, saya telah menempah ke kelas kedua, menjangkakan sekurang-kurangnya kerusi. Saya kecewa kerana mendapati bilik itu hanya berdiri dan lapan jam mengalir di hadapan saya semasa saya menjejakkan kaki ke malam yang sibuk. Beberapa jam ke perjalanan, seorang wanita beberapa ikan sardin mula mengerang. Tirai sementara telah didirikan dengan cepat sebagai orang-orang yang berdekatan dengannya, dan suara yang terhuyung-huyung terus berlanjut sehingga bunyi bayi baru lahir menusuk udara. Lembaran itu turun dan saya melihat ketika bayi itu kuyup dan wanita yang letih merosot di sudut. Saya terkejut - adakah itu benar-benar berlaku? Mereka yang ada di sekeliling saya terus tersenyum dan tersenyum seolah-olah semua yang dilakukannya bersin. Beberapa ketika kemudian saya mesti turun dan ketika saya bangun, saya perhatikan sepertinya lebih banyak ruang berhampiran tempat wanita itu. Akhirnya! Saya fikir, peluang untuk duduk! Ia gelap, saya terkejut dan kurang tidur; ia tidak berlaku kepada saya untuk bertanya-tanya mengapa tidak ada orang lain yang membuat langkah itu seperti yang saya ketahui. Tetapi sekali di aras lantai, bau mengalahkan saya dan sesuatu yang lembap meresap melalui seluar pendek saya.

Saya duduk di dalam kelahiran.