Di mana kita biasa pergi menghantui masa kanak-kanak bernilai semakan semula

Cuti awal etch mereka dengan ketara dalam minda muda yang bersemangat. Bertahun-tahun kemudian, gambar keluarga yang kasar dari golongan muda kita bertindak seperti wormholes dalam masa, dengan serta-merta mengangkut kita kembali ke perjalanan masa lalu: untuk menangkap ketam di tepi pantai; kepada chorus cicadas pada waktu senja; untuk perjalanan jalan melalui tanah baru yang aneh.

Kami meminta kakitangan Lonely Planet untuk menyelinap melalui lubang cacing, ingat beberapa tempat dan pengalaman yang mereka ingat paling jelas dari zaman kanak-kanak mereka, dan jelaskan mengapa mereka ingin menjejaki semula langkah mereka sebagai orang dewasa.

Cape Cod, Amerika Syarikat

Meneroka garis pantai yang bersih di Cape Cod adalah ritus laluan untuk banyak keluarga Amerika. Imej oleh Rana Freedman / Lonely Planet

Apa yang saya ingat: Keluarga saya digunakan untuk menyewa sebuah rumah di bawah Cape (seperti yang anda katakan) selama dua minggu setiap musim panas. Ini adalah destinasi musim panas Massachusetts yang murni - Tanjung dikasihi oleh penduduk tempatan, beberapa di antaranya menghabiskan sepanjang musim di sana. Hari-hari itu akan diisi dengan es krim, makanan laut goreng, tunggangan basikal, berenang laut, golf mini, barbeku, dan pasir di lantai anda, di kasut anda, di dalam cadar anda ... ya, pasir dalam banyak segalanya.

Mengapa saya kembali: Saya pergi ke Tanjung apabila saya pulang ke rumah ibu bapa saya pada musim panas. Bau air garam dan panas udara sebagai kaki terdedah saya memilih laluan ke dram lautan nostalgia sedemikian dapat membawa air mata ke mata saya. Saya juga tidak keberatan keresahan pasir di mulut saya semasa saya makan tengah hari di pantai. Mana-mana pelawat ke New England pada musim panas (atau awal musim gugur) mesti melawat Cape untuk mengalami destinasi ikonik ini.

Rana Freedman mengetuai pemasaran dan komunikasi AS di pejabat Oakland Lonely Planet. Ikut tweetnya di @lonelyplanetusa atau @ranajean.

Young, Australia

Apa yang saya ingat: Semasa cuti musim panas, ayah saya memutuskan untuk menghiburkan saya dan kakak saya pada hari ini dengan memandu kami ke Young - dikenali sebagai 'ibu negara ceri dari Australia'. Empat hari kemudian, tanpa ceri, kami tiba semula di Sydney selepas lawatan jalan yang termasuk lawatan ke Bathurst, Ningan, Cobar, Broken Hill, Mildura dan mengambil seorang hitchhiker Belanda yang pergi ke Perth.

Mengapa saya akan kembali: Landskap itu menakjubkan, langit adalah biru yang luas dan bumi adalah merah yang mendalam. Keadaan itu adalah liar ... memandu di atas sungai kering, whirly-whirlys (dajal debu) menari di sekitar kita, dan emus berjalan bersama kereta kami.

Yeuko Ogawa adalah Pereka Antara Muka Pengguna di pejabat London Lonely Planet.

Zermatt, Switzerland

Seorang Clare Mercer muda (kanan) mengenali salah seorang penduduk tempatan di Pegunungan Alpen Swiss. Imej oleh Clare Mercer / Lonely Planet

Apa yang saya ingat: berjalan kaki dari tapak perkhemahan di Täsch, Switzerland, ke Zermatt, memetik stroberi liar di sepanjang jalan. Zermatt sendiri adalah kotak coklat sempurna: tidak ada kereta, hanya kereta kuda dan kerangka loceng seperti kambing yang mengisi jalan-jalan ketika para pemanggil membawanya turun dari padang rumput pada akhir hari.

Mengapa saya akan kembali: Zermatt masih bebas kenderaan dan saya yakin ia masih mimpi setiap kanak-kanak di sebuah perkampungan gunung Switzerland. Saya ingin menunjukkan kepada anak-anak saya Matterhorn, padang rumput Alpine dan chalet-gambar yang sempurna. Saya tidak akan membiarkan mereka membeli pisau Swiss Army dan menguji ia pada jari ...

Clare Mercer menguruskan rakan kongsi penerbitan asing Lonely Planet dari pejabat London.

Las Vegas, Amerika Syarikat

Apa yang saya ingat: Terdapat banyak alasan yang mesra kanak-kanak untuk melawat Vegas: piramek kapal kapal pirate, roller coaster, pertunjukan cahaya, cermin sarkas. Tetapi ingatan saya yang paling jelas dari perjalanan keluarga kami di sana ketika saya berumur 13 tahun adalah saya dan adik saya sementara ditinggalkan oleh ibu bapa kami yang ditempatkan mesin slot di salah satu dewan kasino besar di hotel. Melihat sedikit kesedihan (tidak banyak, baiklah, buat di kasino jika anda seorang kanak-kanak ...), kami didekati oleh dua pengawal keselamatan, yang dituduh 'secara haram meleleh' dan diperintahkan untuk bergerak bersama, walaupun terdapat protes yang tidak ada tempat untuk kami pergi. Akhirnya, ibu bapa kami - lebih ringan di poket oleh peringkat ini - mendakwa kami kembali. Dengan berat hati.

Mengapa saya kembali: Saya kembali ke Las Vegas selama satu dekad kemudian, kali ini dengan ID yang sah, beberapa kawan yang baik dan, dengan kritikal, tanpa ibu bapa yang tidak bertanggungjawab di belakangnya. Ternyata Vegas sebagai 20-sesuatu boleh menjadi lebih menyeronokkan: ia kurang ajar, bodoh, bising, menggembirakan, membingungkan, meletihkan. Saya hanya berjaya tiga hari sebelum ia meludahkan saya kembali ke padang pasir Arizona, sedikit patah tetapi dengan senyuman di muka saya, dan tidak ada satu tuduhan yang menyalahi undang-undang yang menjejaskan nama saya. Keputusan.

Jessica Cole adalah Editor Pentauliahan di pasukan Perdagangan & Rujukan Lonely Planet di London. Dia tweet @coleywole.

Gunung Takasaki, Jepun

Britney Alvarez (menunggang tinggi di Jepun, kiri atas) merindukan lawatan kedua monyet ke Gunung Takasaki. Imej oleh Britney Alvarez / Lonely Planet

Apa yang saya ingat: Saya menghabiskan zaman kanak-kanak saya di Jepun dari usia 18 bulan ke enam, dan dengan jelas ingat lawatan ke Gunung Takasaki ketika seekor monyet liar - ukuran seorang anak berusia tiga tahun - tiba-tiba melompat keluar dan merampas kantong terbuka yogurt berharga -membungkus kismis (dihantar kepada saya dalam pakej penjagaan khas dari nenek saya yang berpusat di Amerika Syarikat).

Mengapa saya akan kembali: Pengalaman traumatik saya di atas gunung kabut yang terbakar itu membakar dirinya ke dalam ingatan saya, namun tempat itu masih mengganggu saya dan saya suka kembali suatu hari nanti untuk mengalaminya dari sudut pandang yang lebih tinggi, kerana saya ingin mengingati keindahan suasana yang unik daripada keganasan monyet yang dahsyat itu!

Britney Alvarez adalah Penyelaras Pemasaran Digital di pejabat Oakland Lonely Planet.

Taman Negara Yosemite, Amerika Syarikat

Apa yang saya ingat: Saya berumur sembilan tahun, berkongsi kabin bersama datuk nenek saya di Yosemite. Berikutan hari yang tidak berjaya mencari beruang, saya gembira dapat mencari tetikus tikus mengenai bilik kami. Grandad saya, kurang kagum, menyentuh seluar dalam stokingnya dan mula mengejarnya, sambil menjerit serangkaian bahan letupan yang telah menjadi kata kunci keluarga.

Mengapa saya akan kembali: Yosemite adalah destinasi keluarga yang hebat, dengan banyak aktiviti dan pemandangan yang dramatik. Cabutan besar untuk anak perempuan saya adalah kemungkinan melihat beruang liar. Bagi saya, saya suka memandu kembali melalui Mariposa Grove yang menoleh ke arah kejutan gergasi yang luar biasa.

Claire Naylor adalah Editor Kanan di pejabat London Lonely Planet. Dia tweets @ThingsJonesDoes.

Devon, England, UK

Ellie Simpson (tengah) memeriksa tangkapan hari di jeti di Devon. Imej oleh Ellie Simpson / Lonely Planet

Apa yang saya ingat: Bertengger di dermaga di Devon berangin, bersenjata hanya dengan tongkat, sepotong tali, dan beberapa bit bacon, kepiting adalah kegembiraan sebenar ketika saya berumur tujuh tahun. Saya tidak faham mengapa saya terpaksa membuang tangkapan saya kembali ke laut selepas semua kerja keras itu!

Mengapa saya akan kembali: Saya akan kembali ke pesta dengan kepiting yang paling segar dan paling tasti yang saya dapat tangan saya sekarang (tanpa perlu menangkap sendiri). Makanan laut, pantai yang bersih, teh krim dan berjalan kaki tebing - Devon mempunyai semua bahan untuk percutian bahasa Inggeris yang betul.

Ellie Simpson adalah Penyelaras Komunikasi Penjelajahan di pejabat London Lonely Planet. Ikut tweetnya @GutsyGrad.

Pulau Phillip, Victoria, Australia

Apa yang saya ingat: Terbentang luas pantai terbuka, terbakar matahari, menangkap ketam askar, belajar berselancar, penguin dongeng di tepi pantai, permainan tanpa kriket pantai, koala di halaman belakang; Ayah mengikat beg ke bumbung Holden Commodore hanya akan hilang di mana-mana perjalanan pulang yang ditakuti di antara pulau dan Melbourne (yang berlaku sekali!)

Mengapa saya akan kembali: Setelah menghabiskan sebahagian besar dekade yang lalu menjelajah ke luar negeri, sudah lebih dari 20 tahun sejak saya melawat. Dalam minda nostalgia saya pulau itu masih mewakili percutian musim panas yang indah untuk mana-mana Australia dan keluarga muda - tetapi apa yang berubah?

Andrew Hinshelwood adalah Ketua Pembangunan Perniagaan (Asia / Pasifik) di pejabat Melbourne Lonely Planet. Dia tweet @ AHinsh79.

Tasik Taupo, New Zealand

Pembekuan air sejuk - dan pengenalan yang menyayat hati terhadap filem - tidak meletakkan Liz Heynes (kiri bawah) di luar Lake Taupo. Imej oleh Liz Heynes / Lonely Planet

Apa yang saya ingat: Sebagai seorang anak, cuti Taupo adalah semua tentang berenang dalam membekukan air tasik yang sejuk, yang sunburnt seperti udang galah, memekakkan lagu cicada dan tidak pernah menangkap sebarang ikan. Taupo juga tempat saya menonton filem pertamanya, ET, di pawagam sementara dan menangis selama 24 jam selepas itu.

Mengapa saya akan kembali: Walaupun jumlah pelancong yang besar dan lalu lintas yang buruk pada musim panas, Taupo merupakan destinasi percutian yang hebat untuk keluarga. Saya akan membawa anak-anak saya ke Acacia Bay untuk berenang, diikuti oleh ais krim mint choc-chip dan lawatan ke kawasan panas kawah Bulan. Pada hari hujan, anda tidak boleh mengalahkan perendaman di air panas hangat AC Baths atau De Bretts.

Liz Heynes ialah Pengarah Produk Bersekutu di pejabat Lonely Planet di Melbourne.

Pembrokeshire, Wales, UK

Apa yang saya ingat: Meneroka pantai, kebanyakannya: dari pantai besar yang indah seperti Whitesands (tenggelam windbreaks dan selimut piknik pada hari yang cerah), ke teluk yang tersembunyi, sukar untuk dijangkau seperti Solva, sebuah surga berkebun untuk mana-mana rockpooler muda yang ingin menajamkan kemahiran mereka . Ikan dan cip di bahagian dunia tidak buruk sama ada.

Mengapa saya akan kembali: Saya perlu mengaturkan berkelah sendiri pada hari-hari ini, sudah tentu, tetapi pantai-pantai itu tidak kehilangan tarikan mereka; dan Taman Negara Pantai Pembrokeshire yang memanjat tebing telah menjadi permata di mahkota Wales Coast Path yang 870 batu, salah satu jalan jarak jauh yang terbaik di UK.

James Kay adalah Editor Digital di pejabat London Lonely Planet. Ikut tweetnya @ jameskay123.

Big Pea Porridge Pond, New Hampshire, Amerika Syarikat

Louise Bastock meneroka liar di New Hampshire dari kabin terpencil di dalam hutan. Imej oleh Louise Bastock / Lonely Planet.

Apa yang saya ingat: Menarik diri di kabin kami di dalam hutan, penyakit kereta saya tidak lama lagi berubah menjadi keseronokan, dan kemudian pantas ketakutan: di samping tanduk-tanduk, jajahan-jajahan koloni anak ayam gergasi dan kura-kura, kami mendapati bahawa kami berkongsi padang belantara (dan berpotensi kabin kami ) dengan beruang yang berlebihan, diambil untuk menikmati tidur malam mereka di beranda penduduk.

Mengapa saya akan kembali: Walaupun beban semula jadi awal, Big Pea Porridge Pond benar-benar menjadi destinasi percutian pengembaraan muktamad; dengan hari-hari yang dibelanjakan untuk menangkap orang tadpole yang pernah ditakdirkan, berkano di tasik, dan meneroka hutan, seorang kanak-kanak benar-benar boleh menjadi kanak-kanak.

Louise Bastock adalah Penolong Editorial dan Komuniti di pejabat London Lonely Planet. Dia tweet @LouiseBastock.