Wringing di Tahun Baru di festival Songkran Chiang Mai

Tahun Baru Buddha adalah masa untuk melihat Chiang Mai, bandar kedua di Thailand, yang paling animasi, dari perarakan keagamaan ke perairan yang melawan air, keributan penduduk tempatan.

Artikel ini muncul dalam edisi A.S. majalah Lonely Planet edisi Spring 2018.

Perayaan Songkran di Chiang Mai adalah campuran ritual suci dan menyeronokkan kegilaan © Matt Munro / Lonely Planet

Untuk bulan-bulan yang panjang, musim panas telah membina sebuah kubus di utara Thailand, perlahan-lahan mengisi mangkuk gunung yang mengelilingi Chiang Mai dengan panas.

Menjelang pertengahan bulan April, jerebu yang melekit, meleleh meleleh dari Buddha berlapis emas yang menampakkan diri dari kuil 300-an bandaraya itu. Bau aroma frangipani, mangga dan hyper-spiced telah dimasak dengan perlahan-lahan untuk miasma masak; kandungan parit empat batu yang mengikatkan Old City ke dalam kaldu hijau.

Sesuatu yang perlu diberikan dan ia tidak boleh menunggu sehingga hujan datang pada akhir Mei. Pada waktu senja pada 12 April, jalan pejalan kaki di pusat bandar bermula dengan pahlawan air yang megah, jari-jari pada pencetus plastik, ibu jari ditekan ke atas petua hos, abu baldi. Di hadapan terletak monsun buatan manusia empat hari, yang akan menembusi jalan-jalan di bandar dan semua yang belayar di dalamnya.

Dengan tradisi yang secara rasmi meregangkan dari 13 hingga 16 April, Songkran adalah festival sembahyang dan sembahyang yang menandakan Tahun Baru Buddha pada 15 April. Ia adalah satu gabungan yang membingungkan tetapi mulia dengan kepercayaan agama yang bermartabat, pengabdian keluarga dan memekakkan telinga, kegelapan Technicolor akuatik.

Sebagai perayaan penting negara, Songkran - nama itu berasal dari perkataan Sanskrit yang bermaksud "transformasi" atau "perubahan" - seperti Krismas Barat dan Tahun Baru dilancarkan menjadi satu, dengan susunan sampingan yang menimbulkan trick-or-treat Keganasan halloween.

Songkran bermula dengan penduduk tempatan yang berdoa di salah satu daripada banyak kuil di kota © Matt Munro / Lonely Planet

Setiap fajar, keluarga memfailkan soberly ke dalam kuil dengan persembahan dan hiasan votive. Setiap petang, agak kurang sihat, mereka bergegas melalui jalan-jalan yang mengetuk pistol air tiga bilik. Aktiviti pertama mengurniakan karma yang baik dan nasib baik kedua. Walaupun ia mungkin tidak kelihatan begitu pada masa itu, perendapan sudu kepala ke kaki adalah permulaan yang terbaik setahun boleh membawa.

Kira-kira 95 peratus dari Thailand adalah Buddha, dan Chiang Mai - selama 500 tahun modal kerajaan Lanna, negara pedalaman pedalaman - bangga sebagai repositori tradisi rohani dan komunal. Tidak ada tempat lain yang Songkran meraikan dengan sepenuh hati: di sini, perayaan-perayaan itu diseret untuk hari tambahan dan dengan semangat yang menarik orang ramai dari seluruh tanah.

Mulailah perbualan di jalan - idealnya semasa gencatan senjata turun-turun yang tentunya memegang dari pukul 8 malam hingga 10 malam - dan anda akan sering mendapati diri anda bercakap dengan salah satu utara Utara yang telah berpindah ke selatan Thailand yang lebih makmur, kembali ke tanah air leluhur untuk pengalaman Tahun Baru yang unik. Ini adalah peluang untuk memperbaharui dan menegaskan kembali tradisi, dan ikatan keluarga yang dianggap sangat Thai. Malah di Songkran, darahnya lebih tebal daripada air.

"Kami tidak mempunyai kuil-kuil seperti ini di Bangkok," kata kompang Chiang Mai, Kompun, mengagumi naga-naga yang berlumba-lumba yang menjaga Wat Ton Kwen pada abad ke-19. "Dan orang-orang di sini lebih baik dan hormat. Mereka sentiasa mempunyai masa untuk anda. "

Dengan gelas-gelas kayu gelap dan penyebarannya, para bhikkhu yang berambut jingga, candi itu adalah model penyekat pertapa. Ia hanya beberapa batu di luar bandar, tetapi dunia jauh dari delirium mandi-pancuran. Hanya bendera kertas yang berwarna-warni dan rumit yang bertumbuh dari menara pasir mengakui perayaan.

Pada hari kedua Songkran Thais secara tradisional membina pagodas pasir di kuil-kuil dan membawa bendera doa sebagai persembahan © Matt Munro / Lonely Planet

Kompun dan anaknya, Wasin telah menambah sumbangan mereka: bendera bertemakan tanda-tanda zodiak mereka masing-masing, dan tradisi Songkran yang termaktub adalah membawa baldi atau beg pasir ke kuil, menggantikan bumi yang dilakukan oleh para penyembah pada kaki mereka berbanding tahun sebelumnya. Sekarang, dia memercikkan air berkulit kunyim, wangi melati ke atas kepala emas Buddha bait suci.

"Ini adalah satu rahmat, untuk mencuci tahun yang lama dan membuat permulaan yang baik untuk yang baru." Dengan senyuman gementar, dia mengakui bahawa dia tidak akan mengambil bahagian dalam anarki yang diracik super yang telah meletus dari simbolik yang anggun ini bertindak.

Pembaharuan bersih dan slate "merit membuat" adalah pilar-pilar rohani kembar perayaan ini. Yang pertama memperlihatkan dirinya dalam menghias semula kuil-kuil, pembersihan musim bunga yang intensif dan memakai pakaian baru yang bergaya: keluarga berkumpul dalam baju Hawaii yang sesuai dan menghiasi kalung bunga bunga di sekitar leher masing-masing. Yang terakhir, penghasilan karma yang baik untuk tahun yang akan datang, bermula dengan bersungguh-sungguh pada subuh terakhir yang lama, pada 13 April, apabila garis rahib lama memfailkan melalui tiang merah bata di Tha Phae Gate, salah satu empat pintu masuk ke Kota Lama Chiang Mai ke-13.

Tawaran dibuat di kedua-dua kuil dan melawat biarawan semasa perayaan © Matt Munro / Lonely Planet

Orang ramai yang padat menekan di sekelilingnya, persembahan-persembahan tote yang disembah dengan tulus dengan busur yang hormat atau pada kesempatan yang terdesak disembunyi di atas kepalanya ke dalam mangkuk perak para bhikkhu. Ini dengan cepat melimpah dengan campuran yang luar biasa dari hiasan dan praktikal: bunga perhiasan bunga teratai, rempah-rempah daun pisang yang kemas yang dibungkus dengan nasi melekit, beg keripik, karton minuman, obor, desinfektan, gulung kertas tandas. 38,000 kuil Thailand hampir sepenuhnya bergantung kepada sumbangan daripada setia, dan Songkran adalah hasil panen alms terbesar mereka.

"Saya melihat beberapa sami yang mungkin terlalu menyukai makanan percuma," kata Kruba Noi sambil ketawa. Beliau adalah seorang novitiat yang langsing yang, pada 19 tahun, telah memakai jubah oren selama lapan tahun. Kuilnya terletak di ladang padi, satu jam dari Chiang Mai di kampung Baan Mae, dan Songkrannya sebahagian besarnya menghabiskan masa untuk menerima sedekah dari berlutut, keluarga-keluarga penanaman yang tidak berani dan menyanyikan kembali berkat-berkat yang cepat. Atas permintaan, dia harus memberi penghormatan kepada nenek moyang, malaikat, roh rumah tangga dan binatang peliharaan yang mati. Ia kerja vokal yang sukar: menjelang akhir pagi, dia menggumam dengan cepat, seperti pelelong ternakan yang mengantuk.

Thailand adalah rumah kepada lebih daripada 300,000 bhikkhu © Matt Munro / Lonely Planet

Di Songkran, ia dapat merasakan seolah-olah setiap laki-laki Thai lain adalah seorang sami dan sudah ada lonjakan bilangan dalam beberapa tahun kebelakangan: negara ini kini menjadi lebih daripada 300,000 sami. Sesetengah penatua menghidu bahawa kebanyakan pemula adalah lelaki muda yang mendaftar selama beberapa bulan, ditarik oleh peluang untuk belajar, katil dan papan percuma, dan terutama kudos. Satu tugas sebagai seorang bhikkhu memberikan banyak karma keluarga dan merupakan catatan yang sangat menarik pada resume seorang pekerja atau suami yang berpotensi. Kruba Noi, bagaimanapun, berada di dalamnya untuk jangka masa panjang.

"Bagi saya, perayaan ini adalah tentang pembaharuan, kelahiran tahun baru, dan satu lagi peluang untuk memperbaiki diri saya," katanya, merujuk kesetiaan kepada penjelmaan semula yang menyokong kerjaya agamanya. Ditanya mengapa dia memilih menjadi sami, dia kelihatan tidak bermotivasi: "Bukan pilihan. Saya adalah seorang sami dalam kehidupan sebelumnya dan hanya menjawab panggilan itu. "

Di Baan Mae, perayaan tambahan kuil berakar umbi dalam penghormatan dan persaudaraan. Keluarga berjalan-jalan melangkah melompat-lompat buluh dan mengetuk-ngetuk pohon-pohon jeruk yang berwarna-warni, dan masuk ke rumah-rumah jati yang lain, menawarkan bakul kanom tian, piramid kecil ubi kelapa dan kelapa yang dibungkus daun pisang, saudara-mara tua, guru dan dukun yang dihormati.

Songkran Pedesaan adalah urusan yang sangat kering, walaupun Aoi Silphisuth, yang menjalankan sekolah masakan homestay di kampung, menunjukkan palung timah yang menanti beberapa ambang.

"Sekiranya, anda tahu, untuk pertahanan," katanya dengan udara kerosakan.

Keluarganya akan pergi ke Chiang Mai untuk memisahkan petang, walaupun anak lelakinya menyedari bahawa alat ganti mereka - baldi kanak-kanak dan botol plastik dengan lubang di tudung - akan melihat mereka tanpa belas kasihan.

Perbaruan berwarna-warni mendahului perjuangan air malam massa © Matt Munro / Lonely Planet

Menjelang awal petang, ia mendahului 100˚F di Old City, dan perarakan sedang mengalir dari jerebu panas ke arah yang panjang dan lurus. Di Chiang Mai, 13 April berpusat di sekitar cermin ini, yang bermula pada cahaya pertama dengan persembahan yang sibuk dari sedekah monkish.

Kini, trotoar padat dengan penyembah yang mengharapkan dan penjual jalanan menjamu bahan bakar perayaan dalam semua bentuknya: beg khaep mu, goreng babi goreng yang menuangkan setiap makanan di bandar; gabungan mencabar jeli herba hitam yang pahit dan susu pekat dipanggil chao kuai; peti selepas peti sejuk, botol yang disediakan dengan air cair. Ia sentiasa hujan di perarakan ini.

Penari-penari dan pemuzik di peringkat pertama perarakan adalah rusuhan yang anggun terhadap kayu keras yang disiksa, sutera yang lembut dan pergerakan yang disegerakan. Berlengan di belakang mereka, tersembunyi oleh arka semburan, membentangkan tak terhingga kavalangan karnaval bunga yang tersumbat, masing-masing membawa Buddha pada cuti sementara dari salah satu kuil pameran di bandar ini.

Dalam waktu yang singkat dan ganjil, setiap patung dan penonton akan menikmati pembersihan upacara yang komprehensif. Namun sebagai perjuangan air Songkran, ini tidak lebih dari sekadar kering.

Perjuangan air raksasa merapikan jalan-jalan di bandar selama tiga hari © Matt Munro / Lonely Planet

Datang awal petang, Chiang Mai terbenam. Air pasang meresap ke atas ambang setiap penubuhan komersil, dan peminum minuman keras yang disiram dengan baik, membasuh antara satu sama lain dari forecourt setiap bar.

Dalam tiga hari yang berikutnya, mengambil tuk-tuk melalui tembakan di tengah bandar merasakan seperti perjalanan taman tema yang tidak diingini. Anda tergelincir tanpa bosan tentang vinil sodden, dicambur oleh jet air dingin, jeritan manik dan gelombang techne cheesy Thai. Selepas beberapa ketika, anda menyedari bahawa pemandu tidak bersuara membunyikan tanduknya untuk menghalang pemegang hos dan baldi, tetapi untuk mendapatkan perhatian mereka. Dia ketawa sekarang, tetapi mungkin berhenti apabila dia mendapati dirinya dibayar dengan sebatian pulpa sodden.

Beg kalis air yang dibungkus dua kali untuk telefon dan wang tunai adalah penting Songkran. Begitu juga, jika anda menjalankan tangkapan air di sepanjang parit yang kaya mikrobiologi, berenang gogal. Basah, basah, basah. Anda merasakannya dalam jari anda, anda merasakannya di jari kaki anda. Kerajaan Thailand, bereaksi terhadap kebimbangan tradisionalis, telah mengeluarkan edict untuk pengekalan halus, walaupun anda tidak pernah menganggapnya.

Kemeja kering adalah sasaran: pelawat yang tidak berpengalaman, terlampau banyak diberi tsunami badan penuh yang kedua mereka meninggalkan hotel mereka. Jalan itu adalah logjam pickup, setiap rumah kepada barisan hujan dan keluarga yang garang.

Satu kumpulan jarum suntikan gergasi, dimasukkan ke dalam takungan ransel. Halaju tinggi, aksi pam udara pam adalah pilihan belia yang dipilih, tetapi yang lebih berpengalaman datang untuk mengetahui bahawa untuk kesan segera, kejutan dan kekaguman, tiada apa-apa yang menimpa baldi.

Semua orang di bandar mengambil bahagian dalam aktiviti akuatik © Matt Munro / Lonely Planet

Pertempuran aqua Songkran bukan sekadar permainan lelaki muda: meletakkan sebatang besar dalam tangan kakek dan dia lagi tujuh kali, menorehkan kehebatan alam semulajadi itu. Sebagai orang luar, sukar untuk menundukkan refleks berwayar keras untuk mengambil penyerang untuk tugas yang marah. Malah lebih-lebih lagi apabila ia berlaku bahawa anda dijangka mengucapkan terima kasih kepada mereka untuk slaid yang diberkati dari kesusahan tua yang kotor.

Setiap pelawat ke Thailand akan diberitahu tentang sanuk, kredo kebangsaan yang mengambil keseronokan dari setiap pengalaman hidup, baik kasar dan lancar. Penglihatan orang yang sangat mabuk dengan damai melemparkan air ke wajah masing-masing selama empat hari lurus mesti berpangkat sebagai ekspresi muktamad sanuk.

"Selama 360 hari, orang Thai sangat sopan dan hormat," kata Athirath Arunyaka yang sangat basah, dari Bangkok untuk menyerap Songkran dengan keluarga Chiang Mai penduduknya. "Ini seperti pembersihan semua tingkah laku buruk kita."