Zen mengundurkan panduan pemula untuk penginapan kuil Korea

3 pagi. Bintang melayang di atas kuil gunung berkabus. Bunyi gong, membangkitkan anda dari tidur pada floormat nipis.

Kaki kaki anda dalam kegelapan, membuat perjalanan mereka ke daeungjeon, dewan utama. Kasut turun di pintu, dan kaki kaus kaki, anda memilih bantal, memegang tangan anda dan berlutut, kemudian membongkok dahi anda ke lantai, berdiri lagi dan tunduk lagi. Di luar, jangkrik dan sungai percikan menyediakan bunyi lagu fajar. Ini adalah pagi yang tipikal di penginapan kuil Korea.

Bunga-bunga mekar di Kuil Magok-sa. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

Buddhisme dibawa ke Korea dari China dan telah diamalkan di sini selama 1,700 tahun. Secara amnya, kuil-kuil Korea mematuhi bentuk meditasi Buddhisme yang dipanggil Seon, lebih dikenali dengan nama Jepunnya: Zen. Terdapat puluhan kuil Buddha yang bekerja di sekitar Korea Selatan hari ini, kebanyakannya adalah sebahagian daripada Templestay (templestay.com), sebuah program rasmi yang membolehkan pengunjung untuk mengambil bahagian dalam kehidupan Buddha monastik untuk tinggal pendek.

Kerana kebanyakan kuil Korea terletak di pergunungan yang dikelilingi oleh kehijauan yang damai, menyertai penginapan kuil adalah cara yang luar biasa untuk melarikan diri dari buzz bandar negara sambil meremajakan jiwa dan badan. Tetapi jangan takut, anda tidak perlu menjadi guru zen untuk melakukan kuil: program ditujukan untuk memberi peserta pengenalan menyeluruh tentang kehidupan di kuil Buddha. Orang-orang dari semua latar belakang dialu-alukan, dan pilihan berbeza dari cabaran rohani dan fizikal yang ketat untuk program santai yang difokuskan pada memasak atau bermeditasi.

Asas tetap ke Baitulmuqaddis

Kuil Korea sering terletak di pergunungan. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

Kebanyakan program rasmi Templestay berlangsung selama satu atau dua hari, termasuk semalam. Pada masa ini, para peserta benar-benar direndam dalam gaya hidup monastik, hingga ke pakaian seragam kapas yang nyaman yang anda harapkan dipakai sepanjang penginapan. Setiap program kuil berbeza sedikit, tetapi kebanyakannya menggabungkan meditasi dan sujud (membungkuk kepada Buddha), walaupun ada yang lebih rohani dari yang lain. Peserta biasanya ditawarkan pilihan aktiviti yang direka untuk memanfaatkan kepekatan rohani. Peserta juga dijangka makan makanan kuil dan mempelajari asas-asas etika di sekitar rahib dan kakitangan kuil. Banyak peninggalan kuil yang dijalankan dalam bahasa Inggeris atau melalui jurubahasa, dan anda akan sering mendapati staf dan rahib di kuil Korea berbahasa Inggeris yang sangat baik. Tidak setiap candi terbuka kepada para peserta antarabangsa, jadi sebaiknya untuk bertanya dengan kuil khusus atau organisasi Templestay sebelum membuat tempahan.

Aktiviti tetap di kuil

Pembuatan lantern adalah satu aktiviti biasa semasa penginapan kuil. Imej oleh Jordi Sanchez Teruel / CC BY-SA 2.0

Setiap kuil akan merekabentuk program dan aktiviti mereka sendiri berdasarkan lokasi yang unik dan tumpuan rohani tertentu. Tetapi terdapat beberapa aktiviti yang hampir setiap candi tinggal mengambil:

Meditasi

Salah satu kegembiraan yang benar dalam penginapan kuil adalah peluang untuk membersihkan fikiran anda dan meluangkan masa hanya menjadi. Aktiviti meditasi sering diletakkan, kadang-kadang di kawasan kuil atau di luar di tempat semula jadi yang indah. Seorang bhikkhu akan mengajar anda pada postur yang betul untuk membersihkan fikiran anda.

Sujud

Setiap penginapan kuil termasuk perbuatan sujud, atau tunduk. Anda akan mempelajari etika dan tindakan yang tepat untuk tunduk sebelum anda menghadiri sebarang perkhidmatan doa. Lebih banyak kuil yang ketat mungkin memerlukan peserta membuat 1,080 sujud sehari, sementara lebih banyak kuil kasual mungkin memerlukan lebih sedikit busur.

Biarawan kepala Magok-sa ​​menyiapkan teh. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

Majlis teh

Banyak program penginapan kuil termasuk upacara teh tradisional, di mana seorang sami mengajar anda upacara rasmi untuk membuat teh. Sering kali, upacara teh juga menggabungkan dialog dengan biarawan, di mana anda bebas bertanya dan menjawab soalan.

Aktiviti-aktiviti lain boleh termasuk berjalan-jalan di luar atau meditasi berpandu, kelas memasak dan memasak dan belajar membuat tanglung kuil atau rentetan manik.

Tidur di kuil

Tempahan penginapan kuil mudah tetapi selesa. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

Penginapan di kuil Korea adalah mudah, bersih dan biasanya agak moden. Lelaki dan wanita biasanya diikat secara berasingan, selalunya dengan 2-3 orang di dalam bilik asas. Tempat tidur, selimut dan bantal disediakan untuk tidur di lantai, dan bilik-bilik mempunyai kemudahan yang mudah seperti lampu dan kipas untuk malam panas. Para bhikkhu biasanya tidur dan bangkit dengan matahari, yang menyebabkan malam awal dan awal pagi subuh pagi.

Apabila tiba, anda akan diberikan bilik dan diberi pakaian seragam kapas yang selesa, yang akan anda pakai sepanjang penginapan. Kasut sentiasa dikeluarkan sebelum memasuki mana-mana ruang dalaman di kuil, dan anda dijangka akan membersihkan bilik anda sebelum anda berlepas.

Tandas dan bilik mandi di dalam kuil adalah komunal (bilik tidur anda tidak akan menjadi layanan), tetapi mereka umumnya bersih dan terawat dengan baik, dengan kemudahan mandi moden, tidak seperti apa yang anda dapati di asrama yang layak.

Makanan Buddha

Makanan Buddha sering ditanam di kuil. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

Makanan Buddha adalah masakan vegetarian kaya yang merupakan antara yang paling pelbagai dan menarik yang ditawarkan di Korea. Kebanyakan kuil Korea aktif terlibat dalam pengeluaran makanan mereka; sesetengah makanan mencari makanan dan menanam sayuran tempatan, bermakna apa yang anda makan semasa penginapan di kuil sangat sihat dan sangat lazat. Diharapkan anda akan mengambil hanya apa yang anda perlukan dan sentiasa menamatkan segala-galanya dari mangkuk anda, hingga ke biji beras terakhir, tetapi ia dapat diterima dengan sempurna untuk pergi ke pelbagai pusingan untuk diisi. Idea ini bukan untuk menjadi lapar, tetapi sebaliknya hanya untuk tidak membazir. Dan selepas makan, setiap peserta dijangka membersihkan mangkuk dan penyepit sendiri.

Petua untuk penginapan kuil pertama kali

Permulaan awal adalah sebahagian daripada setiap candi. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

  • Bawa kasut yang selesa dan kasut slip-on. Perlu mengikat tali kasut anda setiap kali anda masuk dan keluar dari bilik yang melelahkan.
  • Flip flop atau kasut mandi berguna untuk menggunakan pancuran mandian.
  • Penyembur bug boleh berguna, terutamanya semasa bulan-bulan musim panas.
  • Merokok, seks (walaupun untuk pasangan suami isteri), minum dan tingkah laku yang keras adalah had-had di kebanyakan kuil Korea. Peserta dijangka bertindak dengan cara yang menghormati budaya dan kerohanian kuil.
  • Sesetengah penginapan kuil juga terbuka kepada anak-anak dan keluarga, tetapi tidak semuanya, jadi jika anda bercadang untuk bepergian dengan keluarga anda, bertanyakan dengan candi terlebih dahulu.
  • Kebanyakan kuil terletak tinggi di pergunungan, yang boleh menjadi sangat sejuk walaupun di musim panas. Adalah masuk akal untuk membawa lapisan tambahan, sekiranya berlaku.

Di mana untuk mencuba penginapan kuil Korea

Dua Raja Syurgawi menjaga pintu masuk ke kuil. Imej oleh Megan Eaves / Lonely Planet

Lebih dari 100 candi di sekitar Korea menawarkan program rasmi Templestay, kebanyakannya dijalankan dalam bahasa Inggeris dan mengalu-alukan peserta asing. Terdapat pelbagai pilihan, mulai dari kuil-kuil yang sangat jauh ke tempat-tempat menarik di dekat Seoul yang dirancang untuk peremajaan hujung minggu.

Guin-sa menawarkan program penginapan kuil di tengah-tengah Taman Negara Sobaeksan.

Jikji-sa adalah kuil purba yang telah ditapis (struktur tertua yang ditetapkan pada tahun 1602) dengan beberapa seni Buddha yang luar biasa dipamerkan di dalam muzium di tapak.

Golgul-sa menawarkan penginapan kuil tradisional dengan sentuhan unik: di sini anda juga boleh mempelajari seni mempertahankan diri tradisional Korea sunmudo semasa penginapan anda.

Geumsun-sa (geumsunsa.org) menawarkan program tetap kuil tradisional yang juga mengambil trekking di Gunung Bukhan, dan terletak di sepanjang pengangkutan awam dari Seoul.

Magok-sa ​​(magoksa.or.kr) adalah sebuah kuil gunung yang indah terpencil yang menawarkan persinggahan kuil tradisional yang termasuk jalan-jalan meditatif subuh di sepanjang tepi sungai dan pengalaman yang mendalam dalam mempelajari kehidupan bhikkhu.