Wain, koboi dan ikan paus merupakan pelarian hebat di Baja California

Mulailah pengembaraan Mexico anda di winelands Valle de Guadalupe, sebelum menceburi negara koboi. Seterusnya, pergi ke Bahía de los Angeles untuk menyaksikan 'akuarium di dunia', lalu pergi untuk menerokai bandar penjajah. Akhirnya, pergi ke perairan biru La Paz, di selatan semenanjung.

Artikel ini muncul dalam edisi A.S. majalah Lonely Planet edisi A 2018.

Vines merentang ke bukit-bukit utara Valle de Guadalupe, di jalan ke Decantos Vinicola © Justin Faulkes / Lonely Planet

Valle de Guadalupe

Makan, minum dan bersenang-senang di tengah-tengah bukit-bukit di negara anggur Baja California.

Ketika matahari terbenam di sebalik pokok-pokok pain yang menjulang tinggi, membuang bayang-bayang panjang melintasi ladang Mogor-Badan, Paulina Deckman mengenang kembali yang pertama kali dia datang ke sini untuk makan. Ia adalah enam tahun yang lalu, dan makan malam sangat baik dia berkahwin dengan koki. Drew, suaminya yang kini berkawan dengan Michelin, baru sahaja membuka en el Mogor Deckman sebagai tempat terbuka untuk mempamerkan yang terbaik dari daging, buah dan sayur segar di ladang bersama makanan laut yang berlimpah dari pelabuhan Ensenada yang berhampiran. 'Untuk suami saya, ini Disneyland ramuan,' kata Deckman. 'Kami berkhidmat di restoran kami, karunia Baja.'

Valle de Guadalupe Baja California adalah tempat yang istimewa untuk makanan dan wain. Ia disejukkan oleh Lautan Pasifik, dengan mikroklimat serupa dengan Mediterranean. Ia adalah iklim yang memudahkan untuk mengembangkan sesuatu. Cuaca adalah sederhana dan bukit berwarna hijau. Squint dan anda mungkin berfikir anda berada di Tuscany. Mengetuk wain tempatan yang terlalu banyak dan anda mungkin berfikir bahawa anda sudah terbangun di Lembah Napa.

Kilang wain Adobe Guadalupe gaya hacienda © Justin Faulkes / Lonely Planet

Kemudian ada makanan laut. Setiap pagi di Ensenada, tiram, udang, marlin, kepiting, tuna dan banyak lagi ditimbun tinggi ke gerai-gerai di Mercado de Mariscos. Melayan pinggan kerang putih mutiara, nota Deckman: 'Ini adalah tandatangan dari Baja California. Mereka sangat segar mereka akan berada di dalam air pagi ini. '

Deckman mengambil falsafah ladang ke meja satu langkah lebih jauh. Daripada membawa ladang ke pinggan diner, ia membawa pengunjung ke ladang. Semua orang makan di luar, di bawah naungan pokok pain, dengan aroma dapur dapur yang dipecat kayu di udara. 'Kadang-kadang orang mengadu mengenai lalat, tetapi kita berada di ladang dan kita perlu memahami konteksnya,' kata Deckman, kerana dia cenderung menjauhkan diri dari dulang tiram. 'Kami boleh berkhidmat makanan mewah, tetapi ini bukan tempat yang mewah.'

The Deckmans adalah penyokong vokal pergerakan makanan yang perlahan, yang memerlukan pembetulan ke obsesi dengan restoran makanan segera. 'Di sini, rantai makanan kami sesingkat mungkin,' katanya. 'Kami cuba menjadi restoran sifar kilometer. Semua ladang menghasilkan, kami berkhidmat. '

Tostados dengan ceviche hijau di TrasLomita di Valle de Guadalupe © Justin Faulkes / Lonely Planet

Restoran lain di lembah mengikuti petunjuk mereka. TrasLomita berdekatan juga mempunyai tanah pertanian sendiri dan ramuan sayur-sayuran yang tumbuh di ladang saudara perempuan mereka, Finca La Carrodilla. Hidangan tandatangan Chef Sheyla Alvarado, tostadas de ceviche verde, menggabungkan kuku halus jícama (Lobak Mexico) dan kuning dari pasar ikan dengan ketumbar tempatan. Dan di Fauna baru-baru ini dibuka di hotel butik Bruma, chef David Castro Hussong menawarkan reimagining moden makanan kenyamanan Mexico.

Iklim lembah juga menjadikannya tempat yang sangat baik untuk membuat wain. Potensi Valle de Guadalupe dilihat awal, dengan konvistador Hernán Cortés meminta anggur dari Sepanyol pada awal tahun 1521. Walau bagaimanapun, hanya dalam dekad yang lalu bahawa perkebunan anggur telah mula berkembang. Yang meninggalkan banyak ruang untuk inovasi.

Di Decantos Vínícola, Alonso Granados telah mencipta anggur pertama di dunia tanpa pam elektronik tunggal. Dia percaya pam boleh merosakkan rasa dengan merawat wain terlalu kasar, jadi sistemnya hanya bergantung pada proses decanting. Semasa dia menginjil tentang inovasinya, misi yang lain adalah untuk menafikan proses winemaking bagi kelas Mexico yang baru muncul yang ingin mempunyai botol merah bersama cerveza, tequila dan mezcal. 'Ia bukan sahaja pengeluaran yang kita lakukan di sini,' katanya. 'Kami mahu orang melawat dan bersenang-senang. Pada zaman dahulu, wain hanya untuk raja-raja. Hari-hari ini, untuk semua orang. '

Berikutan jejak langkah ayahnya, Marcial Ruben Arce Villavicencio telah menjadi koboi sepanjang hidupnya © Justin Faulkes / Lonely Planet

San Quintin dan San Pedro Mártir

Terokai jantung kasar, tidak tercemar semenanjung semenanjung, di mana condors melambung dan koboi masih menunggang.

Marcial Ruben Arce Villavicencio adalah lapan kali pertama dia duduk di atas kuda. Ia melesat dan melemparkannya, tetapi dia kembali ke pelana. Empat puluh enam tahun kemudian dia masih menunggang. Dia menjadi koboi sepanjang hidupnya, sama seperti ayahnya dan datuknya.

Ladang Arce Villavicencio, Rancho Las Hilachas, terletak di selatan San Quintín dan merupakan rumah kepada 250 ekor lembu yang bebas mengembara di atas tanah seluas 2,700 ekar. Ia mengambil Arce Villavicencio dan koboi lain tiga bulan untuk mengepung mereka, di mana waktu mereka berkhemah dan makan di bawah bintang-bintang. Mereka melakukan banyak perkara dengan cara lama di sini di jantung kota berdebu Baja California. Dari usia muda, koboi mesti belajar menjadi berguna dengan tali. 'Apabila binatang liar, anda perlu lasso itu,' jelas Arce Villavicencio. 'Itu salah satu perkara paling sukar untuk dipelajari. Itulah yang menjadikan menjaga haiwan yang begitu banyak. Ia seperti mempunyai beratus-ratus kanak-kanak. '

Sekurang-kurangnya dia dapat mengandalkan keturunannya yang setia Algodón (Kapas). Kuda criollo berwarna bay akan tinggal bersama dia lama selepas lembu telah dieksport merentasi sempadan ke A.S., di mana mereka bernilai lebih dari $ 800 setiap satu. Arce Villavicencio berpendapat bahawa lembunya bernilai setiap sen. 'Kerja ini memuaskan, tetapi proses menjaga seekor lembu adalah tanggungjawab,' katanya. 'Anda perlu memberi mereka kehidupan yang baik, biarkan mereka berlari dan gembira. Apabila anda makan stik, anda akan tahu dengan rasa jika anda melakukannya dengan baik. '

Arce Villavicencio tidak bimbang bahawa pertanian komersil yang lebih cekap mungkin satu hari akan membunuh cara hidupnya. 'Kami tidak takut persaingan dari ladang seperti itu, kerana kami fikir orang lebih menghargai ini.'

Marcial dan anak lelakinya menunjukkan cara untuk mengayunkan seorang lasso © Justin Faulkes / Lonely Planet

Dengan Arce Villavicencio menggembar-gemburkan lembu-lembunya di kaki bukit, Sierra de San Pedro Mártir bangkit di belakangnya di cakrawala. Jajaran gunung ini adalah rumah taman negara seluas 170,000 hektar, yang merupakan tempat perlindungan bagi biri-biri kambing biri-biri dan rusa keldai, serta para cougars, bobcats dan coyotes. Hutan pinus tebal, diselingi sesekali oleh wajah batu yang berkerak, menjadikan persekitaran yang sempurna untuk pejalan kaki dan pelumba kuda.

Di bahagian paling atas taman berdiri beberapa teleskop dalam ruang yang membentuk Balai Cerap Astronomi Nasional. Lokasi dipilih kerana kekurangan penutup awan malam dan pencemaran cahaya, yang bermakna ahli astronomi profesional dan stargazers amatur dapat melihat Bima Sakti yang luas. Dan itu bukan satu-satunya pemandangan yang mengesankan yang dapat dilihat di atas. Berhampiran pintu masuk ke taman itu adalah tumpahan berbatu di mana kondominium California berkumpul. Di kebanyakan tempat burung-burung anggun hanya dapat dilihat mengelilingi tinggi di udara, tetapi di sini mereka merayap di atas kepala yang rendah, sayap besar mereka membuat kuat retak kerana mereka meluncur ke bawah.

Kembali ke ladang, Arce Villavicencio cenderung kepada haiwan sendiri. Kemudian, dengan cahaya matahari yang terakhir memudar, dia mengambil tempat di sofa lama di luar untuk membuka beberapa bir dengan anaknya dan iparnya. 'Saya tidak dapat bayangkan akan pergi ke tempat lain,' katanya. 'Kami tidak melakukan ini untuk pelancongan. Ini adalah cara kita hidup. Sekiranya anda ingin mengetahui tentang ranch dan gaya hidup koboi, maka ini adalah tempat terbaik untuk datang kerana kami tidak berpura-pura. Itu perkara istimewa tentang tempat ini. '

Jerung hiu di Laut Cortez © Justin Faulkes / Lonely Planet

Bahía de los Ángeles

Tenggelamkan diri di dunia semulajadi dengan berenang dengan hiu paus dan singa laut di Laut Cortez.

Pada mulanya ia hanya bayangan bergerak di dalam air. Nampaknya mustahil besar: 26, mungkin 30 kaki. Menyelam di bawah permukaan dan anda boleh bersemuka dengan lebih daripada 20 tan otot dan tulang rawan dengan sirip - mulut yang luas menghisap di plankton apabila ia sampai ke arah cahaya, remora yang berpaut pada badan berwarna putih, angan anggun daripada sirip ekor yang besar kerana ia meluncur melalui air. Ia bergerak dengan santai, dengan purata kira-kira tiga mph, jadi untuk seketika anda boleh berenang bersama-sama, menendang sirip skuba anda sukar untuk bergerak. Ia bukan hanya satu ikan besar, tetapi ikan terbesar mereka semua: hiu paus.

Ia adalah pemandangan yang megah di tempat yang penuh dengan pemandangan yang hebat. Laut Cortez, jalur air yang beratus-ratus di antara Baja California dan tanah besar Mexico, adalah kegemaran pemelihara laut besar Jacques Cousteau. Dia menyebutnya 'akuarium dunia'. Ia adalah rumah kepada makhluk laut yang luas, dengan sekitar 900 spesies ikan dan 32 jenis mamalia laut yang hidup, makan dan berkembang biak di sini..

Ia tidak biasa untuk melihat penyu laut, sinar manta dan paus kelabu. Anda boleh berenang dengan singa laut, yang mengamuk dan merebak seperti sekumpulan anjing akuatik, dan pemancing datang ke sini untuk mengejar kuning, kakap merah dan kerapu. Memancing sangat baik walaupun burung-burung masuk. Pelicans coklat dan boobies kaki biru melayang melalui udara dan tiba-tiba menyelam, freefalling dari langit dan meragut mangsa mereka.

Ia adalah pengalaman seperti ini yang menggalakkan Ricardo Arce memulakan syarikat pelancongan menyelam yang terkenal di kota asalnya di Bahía de los Ángeles. 'Saya dibesarkan di sini dan saya menyelam selama 21 tahun,' katanya. 'Saya mahu orang ramai mempunyai pengalaman yang sama yang saya alami.' Bahía de los Ángeles adalah sebuah bandar nelayan kecil hanya 800 orang di samping pergunungan Sierra de San Borja. Pengasingannya menjadikannya tempat yang sempurna untuk mendapatkan keajaiban Laut Cortez.

Sebagai kumpulan pelancongan kembali melalui bot selepas sehari di laut, bandar ini tidak dapat dilihat di tepi pantai. 'Hari biasa di sini bermakna bangun awal untuk mengadakan lawatan, kemudian menjalani kehidupan yang sejuk,' kata Arce dengan mengangkat bahu. 'Ia adalah tempat yang santai.'

Guillermo's Hotel adalah pilihan penginapan butik yang sangat baik untuk melarikan diri dari resort komersial © Justin Faulkes / Lonely Planet

Ini tidak berlaku secara tidak sengaja. Masyarakat Bahía de los Angeles secara konsisten datang bersama-sama untuk melancarkan rancangan untuk menjadikan bandar itu menjadi pusat peranginan yang lebih komersial. 'Kami prihatin terhadap pembangunan. Ia membimbangkan kami, 'kata Arce. 'Kami fikir kawasan itu telah dipelihara dengan sangat baik seperti ini, jadi kami tidak mahu ia berkembang begitu banyak. Terdapat banyak projek yang telah cuba masuk ke sini, tetapi sebagai komuniti kita tidak mahu mereka. Kami sangat selektif mengenai jenis pelancongan yang kita mahu menarik. Kami tidak mahu pemutus musim bunga atau orang ramai. Kami hanya mahu orang yang benar-benar berminat untuk mengenali alam semula jadi. '

Tempat seperti Bahía de los Ángeles amat penting kerana hiu paus adalah spesies yang terancam punah. Arce adalah ahli kumpulan pemuliharaan tempatan, Pejesapo, yang sejak 2008 telah bekerja untuk memelihara habitat hiu ikan paus dan mengira bilangan mereka. Jerung paling sering dilihat antara bulan Jun dan Disember, dan di puncak musim Arce telah melihat sebanyak 55 dalam satu hari. 'Ia adalah tempat makan yang baik di sini,' jelasnya. 'Kami biasa berfikir bahawa mereka hanya makan plankton, tetapi dengan penggambaran mereka di sini kami mendapati mereka makan ikan yang lebih besar juga.'

Terdapat hanya beberapa hotel yang sangat kecil di bandar ini, yang bermaksud bahawa untuk sebahagian besar tahun terdapat kemungkinan lebih banyak ikan hiu di sini daripada pelancong. Arce senang menyimpannya dengan cara itu. 'Kami cuba memberikan contoh kepada generasi akan datang tentang bagaimana anda perlu melakukan sesuatu,' katanya. 'Kami ingin menunjukkan kepada mereka bahawa ini adalah bagaimana anda melindungi alam sekitar.'

Bandar Loreto dibanjiri dengan warna dan watak © Justin Faulkes / Lonely Planet

San Ignacio dan Loreto

Mengungkap sejarah yang luar biasa melalui gereja-gereja yang dibina oleh mubaligh Yesuit pada abad ke-17 dan ke-18.

Matahari tengah hari berdegup di muka bangunan putih dari Misi San Ignacio, pintu misi Sepanyol terbuka terbuka. Warden gereja, Francisco Zúñiga, melangkah, memberi isyarat kepada kayu tua. 'Ini asal,' katanya, dari 1728. '

Ini menjadikan pintu lebih tua daripada banyak bandar di sini di Baja California. Bandar terbesar di semenanjung, Tijuana, ditubuhkan pada tahun 1889. Walaupun sejarah asli di sini adalah lama - terdapat lukisan gua oleh orang Cochim yang dianggap sejak dari 7,500 tahun yang lalu - sejarah penempatan moden tidak bermula sehingga kedatangan mubaligh Yesuit dari tanah besar Mexico pada 1683. Ia adalah 1697 sebelum mereka mendirikan kota Sepanyol pertama di semenanjung, Loreto, perjalanan 3 setengah jam ke selatan dari San Ignacio.

Mereka datang dengan bot dari Sinaloa, tidak yakin sama ada mereka menghampiri pulau atau semenanjung. Mereka pertama mendarat di La Paz moden, tetapi didorong oleh orang asli Pericúes dan Guaycura, dan akhirnya berakhir berhampiran Loreto. Percubaan pertama mereka membina gereja, Misi San Bruno, ditinggalkan pada tahun 1685 kerana kekurangan makanan dan air.

Mision de Nuestra Senora de Loreto Concho © Justin Faulkes / Lonely Planet

Pada tahun 1697, satu lagi kumpulan Jesuit, yang diketuai oleh imam Itali Juan María de Salvatierra, tiba di Loreto dan cuba lagi untuk membina misi. Gereja ini, Misión de Nuestra Señora de Loreto Conchó, atau Mission Loreto, terbukti lebih berjaya dan penyelesaian menjadi wilayah pertama yang dituntut Sepanyol di semenanjung - dan pangkalan di mana para misionaris mengembangkan kerja evangelis mereka di seluruh rantau ini. Gereja masih berdiri di Loreto, bersebelahan sebuah muzium yang didedikasikan untuk sejarah Jesuit. Walau bagaimanapun, sebagai penjaga muzium Hernán Murillo menerangkan, para mubaligh yang membuatnya sejauh utara sebagai San Ignacio menyaksikan kejatuhan jumlah kawanan mereka akibat bahaya yang tidak diduga, yang akan diulangi di seluruh benua.

'Terdapat satu ungkapan di sini:' Loceng yang memanggil angin, 'katanya.' Misi San Ignacio dimulakan oleh Jesuit dan diselesaikan oleh Fransiskan, tetapi pada masa mereka menyelesaikan misi, mereka melihat kesan orang Barat tiba dengan penyakit yang penduduk tempatan tidak mempunyai kekebalan. Pada masa misi itu selesai tidak banyak orang yang tinggal pergi ke gereja, sebab itulah sebabnya kami hanya ada lonceng untuk memanggil angin.

Retablo Baroque di belakang mezbah di Mision de San Ignacio © Justin Faulkes / Lonely Planet

Hari ini, kampung sekitar Misi San Ignacio adalah rumah kepada hanya 700 orang, sementara Loreto adalah sebuah bandar yang lebih besar sebanyak 15,000. Sehingga tahun 1777 Loreto menguasai seluruh negeri, yang pada waktu itu merentangkan hingga ke apa yang kini A.S. Banyak seni bina bandar masih menegaskan warisan penjajah. Loreto mudah diteroka dengan berjalan kaki dan disusun di sekitar dataran pusat, Plaza Juárez. Dari situ, ia hanya berjalan kaki singkat ke Avenida Salvatierra yang dipenuhi pokok untuk misi itu. Dipulihkan beberapa kali selepas berabad-abad kerosakan gempa bumi, ia mengekalkan sebuah tulisan di atas pintu yang menunjukkan betapa pentingnya sekali, diterjemahkan sebagai 'gereja kepala dan ibu misi California atas dan bawah.' Di dalam, di belakang mezbah itu, terdapat retablo baroque dihiasi dengan rumit yang diangkut di sini dengan perbelanjaan besar dari Mexico City.

Untuk sebuah bandar yang mempunyai sejarah kaya, Loreto kini menjadi tempat yang aman. Pada waktu senja jatuh di Plaza Juárez, pasangan duduk di luar sebuah restoran yang bernama 1697 menghirup bir ketika mereka mendengar pemain gitar. Mereka memandang melintasi dataran ke ruang bandar kolonial Sepanyol. Di bawah perkataan itu Loreto ia mempunyai legenda batu, menamakan bandar itu Capital Histórica de las Californias (Capital of the Californias bersejarah). Tetapi sekarang, seperti peminum bir sendiri, ia adalah sebuah bandar yang tersisa dengan kenangannya.

Balandra Beach, di Semenanjung Baja Sur di La Paz, melihat ke arah pulau kecil Espiritu Santo pada jarak © Justin Faulkes / Lonely Planet

La Paz

Berenang, berkayak atau paddleboard anda di sekitar pantai pasir putih dan pantai berbatu.

Matahari terbenam di langit di atas Balandra Beach, 17 kilometer di utara La Paz, tetapi sekumpulan teman dan keluarga yang datang ke sana pada petang Ahad oleh laut bertekad untuk mengeluarkan setiap saat terakhir hari itu haba. Ketika air pasang masuk, dua lelaki mengangkat meja berkelah plastik mereka keluar dari air buku lali dan membawanya ke pantai, sebotol rum kosong yang masih seimbang di atasnya dengan tidak menentu.

Lebih jauh ke pantai, sekumpulan akrobat remaja dari Tijuana bergilir-gilir membaling antara satu sama lain, menaikkan tinggi ke udara, sehingga tidak dapat dielakkan - mungkin hasil terlalu banyak cervezas - mereka terlepas tangkapan mereka. Gimnas yang jatuh ketawa, berguling di dalam pasir putih lembut. Pam muzik pop Amerika dari stereo yang tidak kelihatan. Kayaks hijau dan oren kembali ke teluk, mudah untuk menentang laut biru. Ketika matahari terbenam, langit menjadi warna merah yang ajaib. Malah awan nampaknya telah berwarna merah jambu, seperti gula-gula kapas. Keluarga bergilir-gilir mengejar ke hujung teluk untuk menangkap gambar-gambar diri wajib di hadapan batu cendawan tandatangan Balandra.

Ketika mereka memanjat kembali lereng coklat yang berdebu dengan kardus kardium ke mana mereka telah meninggalkan kereta mereka, mudah untuk melihat mengapa orang-orang yang ditarik di sini dari seluruh Mexico, tertarik dengan pasir putih dan air yang hangat, biru. Sebuah tanda jubin retak berhampiran beberapa sunshades yang dibina kerajaan mengisytiharkan bahawa mereka 'Hecho con Solidaridad,'dibuat dengan perpaduan. Ia adalah pantai yang mengalu-alukan semua dengan tangan terbuka.

A paddleboarder menjelajah teluk di sekitar Espiritu Santo, La Paz © Justin Faulkes / Lonely Planet

Sebaliknya, di laut terletak beberapa pantai yang lebih eksklusif. Espíritu Santo, sebuah pulau 31 kilometer persegi di Laut Cortez yang dibentuk oleh bakau dan formasi batu gunung berapi, telah diisytiharkan sebagai rizab biosfera Unesco pada tahun 1995, dan jumlah pelawat di sana dengan teliti terhad. Ia secara rasmi tidak didiami, walaupun pada masa-masa tertentu tahun ini mungkin untuk bermalam di pulau itu di Camp Cecil, satu siri khemah safari yang dibina dengan katil sebenar dan perabot di sepanjang pantai La Bonanza yang panjang. Koki secara langsung Giovanni dan Ivan berkhidmat dengan tambang Baja Med yang sangat baik, dan dapat mengatur segala-galanya dari berkayak dan bersnorkel hingga ke pandang burung dan kenaikan alam semula jadi.

Espíritu Santo adalah sejam dengan bot bermotor dari La Paz, dan ia adalah perkara biasa untuk melihat sekolah-sekolah lumba-lumba yang bermain di dalam bot. Untuk lebih mencabar, ia juga mungkin untuk sampai ke pulau itu dengan kayak atau papan padanan berdiri. Keesokan harinya di La Paz, di sepanjang pantai yang panjang di hadapan Malecón, instruktur paddleboard Sergio García, dari Harker Board Co., memberikan pengajaran antusias kepada orang yang tidak dikenali. Seorang bekas pemain bola keranjang profesional dari Chihuahua, dia berpindah ke La Paz tujuh tahun yang lalu, yang ditarik seperti banyak lagi oleh gaya hidup pantai yang santai.

Sama ada anda seorang pantai, pelampung dayung atau tempat-tempat hidupan liar, pantai Baja penuh dengan khazanah untuk semua © Justin Faulkes / Lonely Planet

'Saya mula-mula melawat La Paz ketika saya berumur 16 tahun,' katanya, menjaga mata murid-muridnya di teluk. 'Saya tahu ia adalah tempat yang indah, jadi saya selalu fikir saya ingin kembali dan menjadikan hidup saya di sini. Ia sebuah bandar kecil yang tumbuh dengan cepat. Anda mempunyai kualiti kehidupan yang baik di sini, lebih baik daripada di negeri-negeri Mexico yang lain. Ini tempat yang sangat damai, tenang dan tenang. '