Di mana untuk mencari makanan ringan Beirut yang terbaik

Di bandar yang penuh dengan galeri, pesta, jalan kejiranan dan undangan minit terakhir, kadang-kadang berhenti untuk makan di Beirut bermakna berhenti cukup lama untuk merebut dan pergi. Anda akan berada dalam syarikat yang baik: Beirutis dari semua lapisan masyarakat suka sarapan pagi fresco, makan tengah hari atau 3 pagi snek makan malam, sebaik-baiknya di tempat yang baik untuk melihat orang yang lewat.

Jalan pejalan kaki Beirut boleh menjadi kasar - anda perlu mengelak trotoar yang runtuh, sampah tidak terpakai dan motosikal yang diletakkan secara haram - tetapi digabungkan dengan bangunan-bangunan era Uthmaniah yang merosakkan, aroma melati dan angin laut, cabaran hanya membangkitkan selera makan. Berikut adalah enam tempat makanan ringan yang bernilai baik.

Beristirahat dari bersiar-siar, bersiar-siar atau clubbing cukup lama untuk menikmati makanan ringan di Beirut © ramzihachicho / Getty

Scarf adalah shawarma di Barbar

Sebuah institusi Beirut yang benar, Barbar dibuka (dan sibuk) 24 jam sehari. Pergi selepas tengah malam walaupun dan orang ramai menjadi menarik. Pengetap dan pemandu teksi yang bergelora menyerupai tempat untuk snek trotoar yang dihantam oleh orang-orang yang suka menghibur dengan selimut merah dan helai rambut. Barbar menduduki blok kota penuh, menawarkan hidangan kasual snacking, tetapi orang datang ke sini untuk shawarma. Dihidupkan untuk memerintahkan dari spit yang berputar besar dengan lemak lebur, setiap potongan ayam atau daging lembu kedua-duanya adalah rangup dan lembut dan dilengkapi dengan topping khas (ayam dengan salad, acar, tomato dan sos bawang putih berkrim, daging lembu dengan pasli, bawang, sumac dan kaya tahini).

Barbar mempunyai dua lokasi, satu di Omar Ben Abdel Aziz St di Hamra dan yang lain di Spears St.

Beberapa sudu es krim dari Hanna Mitri bernilai 'splurge' © Stephanie d'Arc Taylor / Lonely Planet

Hanna Mitri's bougie booza

Datang sebagai snek paling mahal di dalam senarai kami (pada LL5000 yang remeh atau sekitar US $ 3), ais krim di Hanna Mitri di Achrafiyeh adalah sebuah kemewahan yang berpatutan. Hanna Mitri, yang kini disertai oleh anaknya, Mitri Hanna, telah membuat ais krim di kedai berjubin yang bersih dan bersih ini selama lebih dari 60 tahun. Hanna dan keluarganya mengawal krim ais dan sorbet bermusim Arab (dipanggil 'booza' dalam dialek Lubnan) daripada penyejuk ke kerusi rata dan memburukkan mereka dengan pelanggan yang setia. Perisa yang berdiri sendiri termasuk ais krim badam berkrim yang lazat (croquant) dan sorbet aprikot manis yang disusun dengan kacang pain (amareddine). Pada hari musim panas yang panas, kerucut amareddine dengan mudah lebih menyegarkan berbanding dengan penghawa dingin.

'Pizza' untuk sarapan di Fern Ghattas

Keterangan reduktif ialah manoushe adalah jawapan Levant untuk pizza. Kenyataannya ialah manoushe adalah sebagai cheesy dan memuaskan sebagai pizza, dan ia benar-benar normal untuk makan keseluruhan untuk sarapan. Manoushe adalah di mana-mana di Beirut, tetapi Fern Ghattas di Gemmayzeh adalah tempat untuk pergi. Biasa manoushe boleh menjadi urusan doh; memerintahkannya mashrouha gaya jadi ia terbentang nipis, yang bermakna ia menjadi rangup dalam ketuhar dan mempunyai lebih banyak kawasan permukaan untuk topping. Cuba 'koktail': setengah keju putih yang menggelegak dan separuh zaatar (minyak zaitun, thyme kering dan herba lain, garam dan wijen panggang). Pergi lebih awal: Fern Ghattas menutup kedai untuk hari sekitar pukul 3 petang.

Jangan tinggalkan Beirut tanpa mencuba falafel di Sahyoun yang asli © Stephanie d'Arc Taylor / Lonely Planet

Sahyoun: raja 'Falafel Alley'

Di Damsyik St, sepanjang Green Line yang membahagikan bandar semasa perang saudara, adalah falafel terbaik di bandar. Sahyoun dibuka 40 tahun yang lalu, dan restoran kecil berjubin putih berkhidmat selama perang. Sekarang terdapat dua sahabat (hasil dari perselisihan keluarga), dan restoran falafel saingan lain telah mendirikan kedai di sebelah, mewujudkan 'lorong falafel' macam-macam. Sahyoun pertama (anda akan tahu dengan 'kedai asal no.1' decal di tingkap) kekal yang terbaik: bola kacang tanah kacang dan kacang fava goreng dalam minyak dan kemudian dihancurkan dengan pita dengan tomato, pudina, pasli, lobak dihiris dan sos tahini berkrim. Peminat-peminat Chilli boleh mengetuk-ngetuk sesuatu dengan takuk merah cili dan mengunyah cili hijau di sebelahnya.

Baajin asas di Ichkhanian

Seperti tempat lain dalam senarai ini, anda tidak pergi ke Ichkhanian untuk suasana. Tidak ada tanda depan, tidak ada meja dan kerusi, dan anda perlu mengganggu wanita berusia setengah baya dengan daftar menonton filem di iPhone untuk memerintahkan dan membayar. Tetapi lelaki berpeluh yang berdiri di sekeliling oven ini di Zoqaq al-Blat menjadikan Beirut terbaik lahme baajin, satu keistimewaan dibawa ke Beirut oleh pelarian Armenia 100 tahun lalu. Daging cincang halus adalah berperisa dengan lada ketumbar, lada panas dan rempah-rempah lain, dan kemudian dibakar dalam oven batu di adonan yang menjadi ringan dan rangup. Pemakan daging harus memerintahkan satu, atau tiga, dari varietas delima, di atasnya dengan mentega buah delima yang manis dan menyenangkan (untuk vegetarian terdapat topping berasaskan cendawan). Basuh dengan ayran, minuman yoghurt asin.

Sertai 'Frenchie Lebanese' untuk croissants dan macarons di Cannelle © Stephanie d'Arc Taylor / Lonely Planet