Apa yang boleh dilihat di Hiroshima dan Wilayah Setouchi, Jepun

Pintu Torii (c) Rupert Parker
Satu-satunya tempat di rantau Setouchi Jepun yang paling biasa adalah Hiroshima, bandar yang dimusnahkan oleh bom atom pertama di WW2. Ia adalah destinasi yang tepat tetapi menjadikan pangkalan yang sangat baik untuk menerokai Laut Inland Seto, yang mengandungi lebih dari 350 pulau. Anda akan mendapati kuil Shinto, landskap Jepun archetypal dan makanan dan minuman yang lazat termasuk ikan Fugo yang mematikan.
BACA JUGA: Di mana untuk mengambil gambar terbaik di Wilayah Setouchi, Jepun

Hiroshima

Hiroshima adalah menaiki kereta api peluru lima jam di barat Tokyo dan sudah tentu di mana bom atom pertama jatuh pada 6 Ogos 1945. Ia hampir sepenuhnya diratakan tetapi sejak itu ia telah sepenuhnya dibina semula. Ia adalah bandar yang menarik, tetapi sudah tentu sukar untuk mengabaikan sejarah yang dahsyatnya.

Ia senja ketika saya pergi ke Sungai Motoyasu untuk melihat ikon Genbaku Dome, cengkeram Dewan Promosi Perindustrian, yang dipelihara tepat seperti yang tersisa selepas letupan. Kawasan ini adalah pusat komersial dan politik bandar, jadi sasaran yang jelas bagi pengebom Amerika. Kubah itu diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1996 dan sukar untuk tidak tergerak oleh tragedi itu.
Genbaku Dome
Saya berjalan ke bank bertentangan yang telah didedikasikan sebagai Taman Memorial Keamanan. The msuem memperincikan sejarah Hiroshima, khususnya penurunan bom dan akibatnya. Bangunan utama berkaitan dengan peristiwa 6 Ogos, melalui penjelasan saintifik dan terdapat pameran barang-barang yang agak mengerikan. Bangunan timur menceritakan kisah Hiroshima sebelum dan selepas pengeboman dan menggambarkan usaha perlucutan senjata nuklir di bandar ini.
Taman Memorial Keamanan
Titik tumpuan Taman adalah Memorial Cenotaph, yang ditulis dengan lebih 220,000 nama orang yang kehilangan nyawa mereka, dengan nama-nama baru ditambah setiap tahun. Berdekatan adalah Peace Flame yang akan terbakar sehingga semua senjata nuklear dibatalkan. Setiap tahun terdapat perkhidmatan peringatan pada 6 Ogos, apabila bunga-bunga karang diletakkan di Cenotaph. Keheningan sejenak diamati pukul 8:15 pagi, saat tepat peledakan, cincin loceng candi, meraung sirene dan merpati putih dibebaskan.

Kuil Itsukushima di Pulau Miyajima

Menaiki feri dari Hiroshima adalah satu lagi Tapak Warisan Dunia UNESCO. Pulau Itukushima, di dalam laut pedalaman Seto, telah menjadi tempat suci Shintoism sejak zaman dahulu. Bangunan kuil pertama di sini mungkin didirikan pada abad ke-6. Kuil-kuil sekarang bermula dari abad ke-13 dan penduduk tempatan memanggil pulau Mijajima yang bermaksud "Pulau Shrine".
Pintu Torii (c) Rupert Parker
Ketika saya tiba, saya melewati enam pilar pintu masuk merah atau Torii Gate, berdiri 16m tinggi dan berat 60 ton, naik dari laut. Mengejutkan tiang-tiang itu tidak dikebumikan di dasar laut tetapi menggunakan berat mereka sendiri untuk memastikan mereka berdiri. Dari segi sejarah, jemaah haji terpaksa mengemudi bot mereka melalui Torii sebelum mendekati kuil itu. Feri saya agak terlalu besar untuk dilalui tetapi ada kapal untuk sewa jika anda berfikiran begitu.
Pulau itu sendiri dianggap begitu suci bahawa, untuk memelihara kemurniannya, hanya para bhikkhu dibenarkan berjalan di atas tanah sucinya. Kuil itu dibina di atas buasir di atas air, terapung berasingan dari tanah, jadi jamaah boleh berdoa. Kompleks ini terdiri daripada berbilang bangunan, termasuk dewan sembahyang, dewan utama dan pentas Noh Theatre, semuanya dihubungkan dengan satu siri laluan kereta api. Walaupun ramai, ia adalah tempat yang tenang dan kekurangan pintu dan dinding membesar-besarkan ruang.
Kompleks Shrine (c) Rupert Parker
Hari ini, jemaah haji dibenarkan di pulau itu. Kebanyakan orang memanjat Gunung Misen 500m, titik tertinggi pulau itu, sama ada dengan berjalan kaki atau oleh beberapa kereta kabel. Ia terlalu panas untuk saya jadi saya berpuas diri dengan melawat kuil Shinto Daishoin, dibina di atas cerun. Ia masih sedikit pendakian dan langkah-langkahnya dipenuhi dengan deretan roda doa logam yang anda berpaling semasa anda lulus. Di dalam sebuah imam mengadakan upacara keagamaan dengan jemaah yang menyampaikan keinginan bertulis mereka kepada tuhan-tuhan.

Jambatan Kintai

Sekitar 90 minit dengan kereta api dari Hiroshima adalah Jambatan Kintai yang bersejarah, yang merangkumi Sungai Nishiki dalam satu siri lengkungan kayu. Ia dibina pada 1673 untuk menghubungkan Istana Iwakuni, yang terletak di puncak Gunung Mt. Yokoyama, ke bandar Iwakuni, selepas jambatan sebelumnya telah dibersihkan. Ia unik di dunia dan ia menyangka idea itu datang dari China dan tiada siapa yang menyalinnya kerana mereka tidak memahami teknologi itu.
Jambatan Kintai (c) Rupert Parker
Semasa saya berjalan, saya melihat rahsia: lima gerbang duduk di empat dermaga batu serta dua dermaga kayu yang naik dari tebing sungai yang kering di mana jambatan itu bermula dan berakhir. Penyelenggaraan yang kerap adalah penting - setiap dua puluh tahun rentang pertengahan digantikan sementara yang luar yang menghubungkan ke bank diganti setiap empat puluh. Yang luar biasa adalah bahawa tiada kuku digunakan, sebaliknya bahagian-bahagian kayu telah dipasang dengan berhati-hati dan dijamin menggunakan band logam.
Untuk 195 tahun pertama sejarahnya, sehingga pembongkaran sistem feudal selepas Pemulihan Meiji pada tahun 1868, hanya para tuan dan pengikut mereka dibenarkan menggunakan jambatan itu. Malangnya, pada tahun 1950 jambatan itu dihanyutkan semasa Taufan Kijia, tetapi dibina semula pada tahun 1953.
Apabila saya sampai ke arah yang lebih jauh, ia seperti melangkah ke Jepun lama, dengan alasan kediaman bekas penguasa sekarang berubah menjadi Kikko Park. Ia termasuk muzium, air pancut, rumah samurai, kuil keluarga Kikkawa dan kes-kes kaca yang mengandungi ular putih misteri yang misterius. Mereka albino dengan mata merah dan sisik putih, dan tumbuh menjadi 180 cm panjang dan diameter 15 cm. Ia dipercayai bahawa mereka adalah utusan dari Benten, dewi kekayaan.
Memancing kormor besar di sini. Nelayan di perahu tradisional menunggang bot kayu ke sungai pada waktu malam dengan obor diletakkan di hadapan setiap bot untuk menarik ikan, biasanya pelbagai trout kecil. Mereka melepaskan cormorant ke dalam air dengan tali yang dilekatkan ke lehernya dan setelah menangkap ikan, nelayan menarik burung itu dan membuatnya meludah ikan.

Shimonoseki

90 minit ke barat dengan kereta api peluru adalah Shimonoseki, ibu negara Fugu Jepun. Pasaran Haedomarinya mengkhususkan diri dalam ikan pembunuh Jepun yang terkenal, terkenal dengan tag harga tinggi dan insiden maut. Satu Fugu adalah seratus kali lebih beracun daripada sianida, mengandungi toksin yang cukup dalam hati untuk membunuh lima lelaki.
Sudah tentu, berselerak di sekitar pelabuhan adalah restoran yang mengkhususkan diri dalam ikan pembunuh ini, semuanya berlesen untuk memberikan ketenangan fikiran kepada pelanggan mereka. Anda tahu di mana hendak pergi kerana terdapat pengimejan replika yang berpura-pura duduk di dermaga di mana pelancong mengambil gambar mereka. Itu tidak cukup untuk saya jadi saya mengambil nyawa saya di tangan saya dan pergi untuk hidangan Fugu yang istimewa.
Pelancong mengambil gambar di hadapan ikan fugu gergasi (c) Rupert Parker
Pertama-tama, ini adalah fillet panggang kecil dengan sos cuka, diikuti dengan kulit yang dicincang dengan salad dan telur ikan. Saya berfikir ia tidak mencukupi, dan ini disahkan apabila saya mendapat tiga sashimi halus, iris yang dimasak dengan cili dan bawang hijau dan lebih banyak kulit yang dicincang. Lebih besar adalah fillet goreng, dengan konsistensi mengingatkan saya pada kaki katak. Akhirnya terdapat periuk stim, yang terdiri daripada sebarang hiasan ikan dengan kubis dan sayuran.
Pembuka Ikan Fugu (c) Rupert Parker
Di kereta api kembali ke Hiroshima, saya nampaknya tidak mengalami kesan buruk, sebelum saya terbang ke rumah, saya mencuba versi bandar Okonomiyaki. Sekarang saya sudah makan pancake kubis ini sebelum di Osaka di mana semua bahan dicampur ke dalam adunan dan kemudian goreng. Di sini di Hiroshima, anda bermula dengan lapisan adunan nipis di atas pinggan panas sebelum meletakkan kubis, topping dengan bonito serpihan, laver hijau dan sos okonomiyaki ditambah irisan lobak jeruk dan bawang hijau dicincang. Beri saya ini ikan Fugu pada bila-bila masa.
Okonomiyaki (c) Rupert Parker

Fail fakta

FLY: Airway British terbang terus ke Tokyo dari London Heathrow.
LATIHAN: Ia adalah perjalanan menaiki kereta api lima jam dari Tokyo ke Hiroshima.
TINGGAL: Grand Prince Hotel menjadikan dasar yang baik di Hiroshima, dengan air.
LEBIH: Pihak Berkuasa Pelancongan Setouchi mempunyai maklumat mengenai rantau ini. Organisasi Pelancongan Kebangsaan Jepun mempunyai maklumat mengenai negara ini.