Pasir putih, air terjun dan makanan bertaraf dunia menjelajah New South Wales

Lampu adalah gangsa, bayang-bayang panjang, dan di samping bangunan Sydney yang paling terkenal, ramai orang sedang minum di Opera Bar. Dari sini, mereka cukup dekat untuk melihat bahawa layar Opera House dijubing dalam corak zigzag seperti tembikar pada anak panah. Di sebelah baratnya, girders besi di Sydney Harbour Bridge mengetuk, pepejal. Selain itu, matahari yang menyala tenggelam ke arah ufuk.

Salah satu bangunan yang paling tersendiri di dunia, Sydney Opera House bersinar di tengah cahaya pagi © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Ini mungkin ikon yang paling dikenali di bandar, tetapi di sini bukanlah tempat untuk mengambil nadi Sydney. Untuk itu, kawasan kejiranan dalam bandar menjadi terkenal. Di Surry Hills, rumah teres Victoria yang besar dengan pendirian besi yang terperinci berdiri di samping gudang yang dipindahkan di jalan sempit, dan bendera pelangi menjulur dari balkoni. Di Reservoir Street, tingkap di kedai kopi Single O dibuka ke trotoar. Setiap tempat duduk diambil, dan ada giliran ular keluar pintu. Seorang wanita muda dalam pakaian, telefon ke telinganya, berteduh di bangku, kopi ais di tangan; Di jalanan, seorang lelaki menanti paginya putih rata, pembersih keringnya dilipat di atas lengannya. Salam pertukaran kakitangan dengannya; ini, ternyata, adalah upacara pagi beliau.

Taxidermy Vintage yang dipamerkan di Concepts Seasonal di Redfern © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Dan ritual adalah perkataan: ini adalah bandar yang memperlakukan gaya hidup sebagai agama. Secara kolektif, kejiranan Sydney sekali-kasar kini menjadi rumah kepada restoran, pasar dan bakeri yang popular. Ke barat daya Surry Hill, kawasan Redfern juga menimbulkan reputasi yang tidak baik. 'Orang biasa menembak di luar kedai ketika kami pertama kali berpindah ke sini,' kata Brian Fitzgerald dari Chee Soon & Fitzgerald, sebuah kedai seni dan tekstil yang menjual kain tebal - cetakan dari Finland, pola geometrik dari Afrika timur, reka bentuk bunga elegan Jepun. Kisah yang berbeza di sini sekarang: kedai-kedai seperti ini dan Konsep Musim Musim Panas yang berdekatan, gua Aladdin dari ephemera vintaj - di antaranya periuk bulu halus dan zebra disepuh penuh - menarik gelombang baru penduduk tempatan.

Pengakap budaya berjalan kaki pemandu pelancong Sophia de Mestre © Jonathan Stokes / Lonely Planet

'Ada tenaga untuk jalan-jalan ini,' kata Sophia de Mestre, kurator dan artis visual yang mengetuai lawatan berjalan kaki di sini dengan Pengakap Kebudayaan syarikat tempatan. 'Mereka berasa seperti rumah rohani saya.'

Mereka juga merupakan rumah rohani komuniti asal Sydney. Kebanyakan seni jalanan yang ditunjukkan oleh Sophie ketika kami mengembara jalan-jalan sampah yang dimandikan oleh Redfern, bercerita kepada kehadiran Aborigin di sini, terutama warna-warni bendera Aborigin: merah untuk bumi; hitam untuk kulit; kuning untuk matahari. Berdekatan, pemasangan oleh artis asli Daniel Boyd mempunyai ribuan lingkaran cermin di dinding hitam, memisahkan dunia kembali sendiri. 'Kepada saya ini tentang keupayaan kita untuk refleksi diri,' kata Sophia, menatapnya dengan penuh kasih sayang.

Bathi Bathi air masin diukir dari tebing dan menjadi landmark Bondi Beach selama lebih dari 100 tahun © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Refleksi diri, walaupun dari jenis yang berbeza, hidup dan baik untuk pinggiran timur Sydney, yang kembali menentang Lautan Pasifik gergasi. Pada akhir hujung minggu, Bondi Beach mempunyai anak-anak bandar buff, penjaga gol dan penjaga pantai, kanak-kanak yang bermain tarik tali. Surfers loll dalam air, menunggu pemutus. Giggling gadis-gadis percikan di cetek, lengan dalam lengan. Untuk setiap aspek terdapat rasa yang nyata dan dipelajari dari riang.

Dan dengan alasan yang baik. Lagipun, ini adalah Sydney: langit biru, surfing dan kopi yang baik.

Fitzroy Falls menjunam 80 meter ke tingkat lembah © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Dari suatu tempat yang jauh di dalam pepohonan, treler burung seperti biola yang tinggi. Batang Mossy bersembunyi di sekitar, dan intipati minty kayu putih mengisi hutan. Peluit tajam, seperti seorang petani memanggil domba anjingnya, mengiris melalui udara. Satu birdcall ketiga bergabung dengan cacophony, yang satu ini membunyikan sesuatu seperti komik-buku shoot-out: pew-pew-pew.

Di sekeliling sudut, sumber ini juga membentangkan dirinya sendiri: seekor burung lirebit lelaki, bulu ekor coklatnya yang ketinggalan di belakangnya ketika dia menggaruk di bumi untuk cacing, menendang kepalanya dari sisi ke sisi. Makhluk-makhluk ini dikenali kerana meniru lagu-lagu burung lain, serta bunyi-bunyi hutan lain dan bunyi tiruan.

Di sini di Taman Negara Morton dia mempunyai banyak tempat untuk menarik inspirasi. Kookaburras, dengan gelak ketawa mereka, dan burung hantu hitam berekor kuning adalah antara spesies burung yang banyak tinggal di sini; wombats mengoceh, dan platipus meresap ke dalam air. Untuk semua itu, walaupun, taman ini sangat tenang. Di lantai hutan, bunga tenacious menggerunkan di kalangan rumput rumput. Bobs kupu-kupu hitam dan oren di sekitar seperti hujung tongkat konduktor. Jejak berjalan mengarah ke platform tontonan, di mana hutan jatuh ke jurang hijau dan berceranggah yang mendalam dan lasak, menghampiri cakrawala seperti dunia yang hilang.

Ke dalam gua itu menjatuhkan Fitzroy Falls, walaupun hari ini, setelah musim hujan sedikit, ia muncul dari dedaunan malu-malu, dan jatuh dalam aliran yang mantap dan bukannya lekukan gemuruh.

Laluan pejalan kaki di Illawarra digantung 30 meter di atas tanah © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Di Dataran Tinggi Selatan, pokok-pokok adalah tarikan pengunjung yang menarik. Di Illawarra Fly yang berdekatan, kanopi hutan diturunkan di puncak bukit seluas 1,500 meter di sepanjang laluan pejalan kaki yang menjalar dan bergoyang dengan setiap langkah. Dari pusat tontonan pusat, Knights Tower, pemandangan panorama padang rumput mencari seluruh dunia seperti sudut pedesaan Inggeris.

Jubah hujan hutan yang kaya ini hanya terletak 70 batu di selatan Sydney. Pemanduan di antara mereka tidak memberikan tanda-tanda landskap untuk datang, walaupun jalan pesisir melemparkan pandangannya yang menakjubkan ke pantai timur Australia di Grand Pacific Drive, termasuk Sea Cliff Bridge, jalan yang menempel di pinggir pantai yang elegan S-bentuk.

James Viles di taman herba di restorannya Biota © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Bagi James Viles, chef dan pemilik restoran Biota, menjaga kehidupan bandar dengan panjang lengan adalah penting. 'Tidak mungkin untuk mencapai pendekatan desa kami yang moden di sebuah bandar,' katanya sambil melangkah melalui taman-taman dapur, mencari bahan-bahan untuk menu malam ini. 'Kami berusaha untuk localisme. Kami menanggalkan semula benda-benda. ' Dia mengetuk yarrow dari tempat tidurnya, dan menuangkan selasih mentega. 'Ini akan dilakukan dengan baik,' dia merungut kepada dirinya sendiri.

Kembali ke dapur, dia melelehkan selada di atas arang, dan dalam beberapa saat telah berkhidmat pada ikan roe, dihiasi dengan daun berkumpul. The roe ikan memotong dengan indah melalui bumi dari daun. Di Biota, 80 peratus bahan - termasuk ikan ayam - adalah liar. 'Kami menghabiskan banyak masa di hutan, memburu haiwan, memancing, mencari makanan. Separuh masa kami dibelanjakan di luar rumah. Itulah bagaimana kami menyukainya. '

Greenfield Beach di Taman Negara Jervis disokong oleh hutan pokok gusi © Jonathan Stokes / Lonely Planet

'Cuaca tidak hebat hari ini,' kata Sam Cardow, menilai langit. Dia berdiri di luar Pelican Rocks, cafe ikan dan cip di desa nelayan Greenwell Point. Selain daripada beberapa awan yang sudah habis, terdapat kubah biru yang tidak terputus di atas kita, dan matahari terbenam. Di sini di pantai Shoalhaven New South Wales, nampaknya jangkaan berjalan lebih tinggi daripada purata.

Kad pintar di rantau ini adalah Jervis Bay, 20 batu ke selatan. Dengan beberapa pasir yang paling indah di mana-mana di dunia, pantainya berduyun-duyun dengan sunbathers dan berkemah semasa musim panas. Jejak teduh membawa di antara pantai, menjadikannya mudah untuk mencari tempat yang sepi. Di hujung selatannya adalah Greenfield Beach, ditayangkan oleh pokok gum dari segalanya, tetapi tahap lautannya. Terdapat hampir tiada nafas angin, dan pasir floury mencicit dengan setiap langkah di seberang. Sebuah keluarga tiga berdiri di luncur air, memandang ke luar kobalt di hadapan mereka; mencari, mungkin, untuk sirip yang mesra.

Air jernih Jervis Bay adalah salah satu tempat terbaik di Australia untuk melihat lumba-lumba © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Sekitar 100 ikan lumba-lumba bottlenose tinggal di Jervis Bay. Pods sering dilihat dari garis pantai, tetapi untuk pertemuan yang lebih dekat, syarikat bot Jervis Bay Wild mengetuai lawatan hidupan liar di atas air, dari mana lebih mudah untuk mengagumi kefleksibelan langit ini, tekstur laut yang berubah-ubah, dan antara blues, garis putih dan hijau pantai dan pokok yang sempurna. Ketika perahu berangkat dan airnya semakin membesar dari aqua cerah ke safir, semua mata memindai laut, tengkorak mudah-mudahan. Antara akhir bulan Mei dan November, 30,000 ikan paus berhijrah di sepanjang pantai ini, tetapi hari ini lumba-lumba peminat adalah pusat. Apabila sirip pertama dihiasi bersama, menangis naik, dan enjin bot itu berkurang menjadi hum. 'Ada bayi,' kata kapten, 'adakah anda melihat? Dan itulah ibunya. ' Sekumpulan mereka seolah-olah berlumba-lumba satu sama lain ke tunduk bot sebelum memecahkan permukaan dalam riang gembira. Di bawah air, satu lumba-lumba berputar badannya, matanya mengintip di langit dan wajah-wajah tersenyum dari perahu. Nampaknya ia menikmati semua perhatian.

Jervis Bay memakai keindahan semulajadi seperti lencana kehormatan, tetapi karunia waterbourne di rantau ini melampaui razzle-dazzle pasir putih. Kembali ke Greenwell Point, salah satu pelabuhan makanan laut utama di daerah itu, kafe Sam yang terkenal itu telah dipilih sebagai kedai ikan dan cip baru di New South Wales, yang sangat menggembirakannya. 'Kami hanya menyimpan perkara-perkara yang mudah,' katanya, sedikit dibelenggu.

Untuk peluang untuk melihat makhluk shyer, menyertai tur berkayak di perairan Narrawallee yang tenang © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Lebih jauh ke pantai di Mollymook masih banyak lagi pantai, tetapi juga sungai-sungai dan saluran air yang cantik dan murni. Di dalam salur masuk Narrawallee yang tenang, pakar sukan air tempatan Walking on Water memimpin perjalanan berkayak di mana, tanpa arus lautan untuk bertempur, air masih cukup untuk memupuk penduduknya. Satu sinar bayi melayang melewati saat kami bergegas, dan di celah-celah, yang terlindung oleh pokok bakau, gumpalan hampir-camouflaged dari gurita dikhianati oleh mata pusingan yang berkilat. Perlahan, ia membuka satu tentakel dan mencapai shell berhampiran. Kami menontonnya selama beberapa minit, kemudian mengayuh perjalanan pulang dengan matahari di belakang kami.

Petani tiram Brett Weingarth memeriksa dulangnya © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Di tengah-tengah Sungai Pambula, seorang lelaki yang dipanggil Sponge berdiri di pinggang air yang dalam, memeriksa beg bersih yang dipenuhi dengan tiram gnarly. Nama beliau, sebenarnya, adalah Brett Weingarth, tetapi nama samarannya telah terperangkap - walaupun perjalanan bot dia berjalan disebut Kapten Sponge's Magical Oyster Tours.

Sepanjang pantai ini, beberapa tiram terbaik di dunia ditanam di muara sungai dan sungai. Raja-raja mereka semua adalah tiram batu Sydney, yang telah berpesta di sini selama puluhan ribu tahun; Sponge menuding middens shell Aborigin purba (tumpukan sampah) di tebing-tebing seperti yang kita motor naik ke atas dalam punt, melawat ladang tiramnya. Dia menjadi petani, macam-macam, sepanjang hidupnya. 'Saya dulu seorang petani kambing. Tetapi pertanian tiram sesuai dengan cara saya mahu hidup: tidak ada baja, tiada semburan, dan tiram tidak akan menipiskan palung dan merosakkan tapak kaki jiran anda. '

Tiram segar sedia dimakan © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Dia menghentak membuka tiram yang hanya beberapa saat lalu dari dalam air, dengan pantas melepaskannya dari kerangnya dengan lubang pisaunya. 'Rasanya: anda tidak akan menemui lebih segar!' Garam memukul langit-langit pertama, diikuti dengan kekayaan yang kaya. Teksturnya adalah gemuk, seperti stik fillet. Ia lazat.

Tiram adalah sebahagian besar kehidupan di sini, dan bukan hanya untuk petani. 'Kami pasang bir kami di sini dengan tiram,' kata Rob Barber dari Longstocking Brewery, di jalan di Pambula. Dia membikin tapak kecil di mana, di samping bir halia yang tajam, dia mencuba brews dan bir bersarang, untuk memadankan rasa oyster tempatan. Kesederhanaan adalah kunci. 'Kami melakukan segalanya sendiri. Kami mengisi dan tutup semua botol; kami juga berpegang pada label. '

Sophie Rogers dan Will Wade, pemilik restoran Long Time No Sea © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Pemanduan selama enam jam dari Sydney adalah cukup jauh untuk memelihara kebanyakan perkara kecil, tetapi bandar ini semakin hampir. Lima puluh kilometer dari Pambula, kota pelabuhan Bermagui mungkin menjadi tanda dari hal-hal yang akan datang lebih jauh ke selatan. "Sudah pasti perubahan di udara," kata Sophie Rogers, pengurus dan pemilik bersama restoran Long Time No Sea bersama rakannya, chef Will Wade. 'Terdapat kedai kopi dan kedai roti yang hebat di bandar sekarang. Perkara yang baik adalah bahawa Bermie dikelilingi oleh taman negara, jadi kita tidak boleh menjadi lebih besar - hanya lebih baik. '

Kingfish dengan kacang, cod roe dan herba di restoran Sophie dan Will © Jonathan Stokes / Lonely Planet

Sophie dan Will telah berada di sini hanya dua tahun. Walaupun begitu, mereka telah dibanjiri oleh mesra Bermagui yang hangat. 'Jiran-jiran kita muncul untuk membawa kita tumbuh-tumbuhan, rumpun, lemon myrtle - apa lebihan dari kebun mereka sendiri.' Hari ini, Will sedang melayani kingfish dalam sup makanan laut. 'Saya perlu menggunakan apa yang ada - jika terlalu berangin, lelaki kerang tidak boleh keluar, jadi saya fikir: apa lagi yang boleh saya gunakan? Ia membuatkan saya berada di jari kaki saya. '