Apa Dasar Visa Baru Uzbekistan untuk Pengembara pada tahun 2019

Untuk beberapa tahun kebelakangan ini, Uzbekistan menjadi destinasi yang paling baik dari litar perjalanan yang dipukuli. Dalam usaha untuk menerokai destinasi menarik yang tidak mengalami masalah pelancongan, para pelancong telah pergi ke Uzbekistan untuk mengetahui adegan gastronomi di Tashkent, sejarah kaya Samarkand, dan sisa Laluan Sutera.


Lihat juga: Perjalanan Silk Road oleh Overland: Meneroka Sejarah Panjang Dunia


Dalam satu langkah menarik untuk membuka negara untuk pelancongan dan perdagangan, skim negara bebas visa Uzbekistan diumumkan pada 5 Januari 2019, oleh Presiden negara Shavkat Mirziyoyev. Pelancong yang merenung melawat Uzbekistan tahun ini, yang warga negara dari mana-mana satu daripada 45 negara yang diluluskan untuk perjalanan bebas visa dari 1 Februari 2019, boleh tinggal di Uzbekistan sehingga 30 hari tanpa visa.

Seni bina yang menakjubkan di Tashkent | © EmelyaNova / Pixabay

Sebagai sebahagian daripada inisiatif, skim e-visa Uzbekistan yang sedia ada telah diperluaskan ke 78 negara, jadi pelawat yang tidak layak untuk perjalanan visa secara percuma boleh terus memohon e-visa secara dalam talian dengan melawati laman web rasmi mereka. Di antara negara-negara yang boleh melancong tanpa visa adalah beberapa negara Eropah (termasuk United Kingdom) dan Australia, New Zealand, Kanada, dan Mongolia.

Sebelum ini negara-negara berikut layak untuk visa percuma-perjalanan:

  • 90 hari - Armenia, Azerbaijan, Belarus, Georgia, Kazakhstan, Moldova, Rusia, dan Ukraine
  • 60 hari - hanya Kyrgyzstan
  • 30 hari - Israel, Indonesia, Jepun, Malaysia, Singapura, Korea Selatan, Tajikistan, dan Turki.

Di samping Jerman yang boleh memanfaatkan skim negara bebas visa Uzbekistan mulai 15 Januari 2019, negara-negara berikut akan dapat melakukan perjalanan ke Uzbekistan tanpa visa selama 30 hari dari 1 Februari 2019:

  • Andorra
  • Argentina
  • Australia
  • Austria
  • Belgium
  • Bosnia & Herzegovina
  • Brazil
  • Brunei Darussalam
  • Bulgaria
  • Kanada
  • Chile
  • Croatia
  • Republik Czech
  • Denmark
  • Estonia
  • Finland
  • Greece
  • Hungary
  • Iceland
  • Ireland
  • Itali
  • Latvia
  • Liechtenstein
  • Lithuania
  • Luxembourg
  • Malta,
  • Monaco
  • Mongolia
  • Montenegro
  • Belanda
  • New Zealand
  • Norway
  • Poland
  • Portugal
  • Republik Cyprus
  • Romania
  • San Marino
  • Serbia
  • Slovenia
  • Slovakia
  • Sepanyol
  • Sweden
  • Switzerland
  • United Kingdom
  • Vatican City

Memandangkan minat terhadap negara-negara di sepanjang Laluan Silk telah berkembang, pelawat ke rantau Asia Tengah telah meningkat dan lebih dua kali ganda sejak inisiatif visa baru 2018. Angka-angka ini akan meningkat lagi memandangkan laluan dan sambungan penerbangan yang lebih baik dapat diperolehi. Syarikat penerbangan sudah melangkah permainan mereka dan menyediakan lebih banyak pilihan penerbangan. Sudah tentu, di tengah-tengah Laluan Sutera adalah Uzbekistan, dan ia tidak pernah lebih mudah diterokai seiring dengan membuka pintu, sudah ada peningkatan pembangunan.

Registan Square di Samarkand pada waktu matahari terbenam | © Ekrem Canli / WikiCommons

Untuk memudahkan para pelancong yang tiba di negara ini, Uzbekistan telah membina rangkaian keretapi berkelajuan tinggi antara Tashkent, Samarkand, dan Bukhara, dengan lanjutan untuk Khiva sudah dalam kerja-kerja. Persimpangan sempadan dengan Tajikistan dibuka semula pada tahun 2018, termasuk persimpangan Samarkand-to-Penjikent, yang akan membolehkan pelawat menggunakan Samarkand sebagai pintu masuk untuk Penjikent dan Peminat Fan yang menakjubkan.


Lihat juga: Segala-galanya yang akan anda jumpai di Lawatan Trekking Tajikistan


Pelancong yang melawat harus sedar bahawa walaupun ia merupakan destinasi yang sedang berjalan untuk 2019, Uzbekistan muncul dari pembekuan politik yang mendalam. Walaupun presiden baru itu memberi tumpuan reformasi dan berminat bagi negara untuk menumpahkan masa lalu, Uzbekistan bukan tanpa masalahnya. Setelah mengatakan itu, terdapat banyak keyakinan kerana negara melihat ke masa depan dan menggapai era baru dan orang dari seluruh dunia.
Selama beratus-ratus tahun, Uzbekistan telah memikat pelancong dengan mata untuk daya tarik dari jauh dan luas. Pedagang Laluan Sutera telah meninggalkan sejarah yang kaya dan berwarna-warni, arkitek telah memberikan para pengunjung banyak yang mengagumi dengan kubu dan makam mereka, dan pemandangan gunung yang tidak murni akan memaksa pengembara liar. Dunia sedang menangkap, sekarang adalah masa yang tepat untuk meneroka budaya, warisan Uzbekistan dan menjadi sebahagian daripada masa depan negara yang sedang berkembang.